Mengetahui apa itu ‘Irab (إعراب) dan Tandanya.

Must Read

Maf’ul Ma’ah (المفعول معه), Hukum ‘Irab dan Ketentuanya

Bismillahirahmanirahim. In Syaa allah kita akan membahas materi maf'ul ma'ah beserta ketentuan dan kaidah 'irabnya. Perhatikan paragraf berikut: خَرَجَ خَالِدٌ وَطُلُوْعَ...

Macam-Macam Maa (ما), fungsi dan ‘Irabnya

Ada berapa banyak jumlah Maa (ما) dalam bahasa arab dan bagaimana cara penggunaanya dalam kalimat ?. Kira-kira seperti itu...

Mengenal Uslub Qasam (أُسْلُوْبُ القَسَمِ)

Materi uslub qasam (sumpah) yang akan kita bahas meliputi pengertian uslub qasam secara bahasa, istilah, rukun, jumlah (kalimat) qasam,...
TMBAhttps://bahasa-arab.com/
Belajar Bahasa Arab tidak semudah membalikan telapak tangan, butuh keseriusan dan istiqomah. Namun tidak ada kata terlambat jika kita ingin ingin mempelajarinya.
4.9
(471)

بسم الله الرحمن الرحيم

Bagi Antum yang baru terjun belajar bahasa arab pasti merasa bingung dengan harakat akhir kata dalam kalimat. Ada yang Fathah, Dhomah, Kasroh, membuang huruf dan penambahan huruf.

Materi ini wajib dipahami oleh Antum yang baru belajar agar proses mempelajari Materi lainya lebih mudah difahami.

Ingat ! belajar Nahwu & Sharaf harus memiliki niat dan belajar serius. Sering berlatih dan implementasi, baik dengan pengembangan menulis, berbicara dan lainya agar yang kita fahami dari suatu kaidah tidak mudah lupa.

Dalam Kaidah Nahwu terutama, banyak sekali perbedaan pendapat Para Ulama. Antum tidak mesti terikat dan merasa pusing dengan banyaknya perbedaan. Cukup pegang kaidah normalnya yang menurut Mayoritas disepakati dan banyak digunakan dalam keseharian.

Belajar Nahwu tidak bisa disekaliguskan, harus memahami step by step. Selesai belajar a, lanjut b, lupa materi b lihat lagi materi a dan seterusnya. 

Baik, mari Kita mulai

Apa itu ‘Irab…?

1. Definisi ‘Irab

الإعْرَابُ هُوَ تَغْيِيْر أواخر الكلمة لاختلاف العوامل الدّاخلة عليها لفظا أو تقديرا

I’rab adalah perubahan harokat akhir suatu kata disebabkan bedanya ‘Amil yang memasukinya, baik secara lafadz ataupun secara perkiraan.   

Contoh:

  جَاءَ الطَّالِبُ – رَأَيْتُ الطَّاِلبَ – مَرَرْتُ بِالطَّالِب – اضْرِبْ يَاخَالدُ  

Perhatikan semua huruf akhir dalam lafadz cetak tebal merah , ada yang berharakat Dhomah، Fathah, Kasrah dan Sukun.  

Perhatikan lagi contoh berikut:

 جَاءَ الطَالبَانِ – رَأيتُ الطَالِبَيْنِ، مَرَرْتُ بِالطَالِبِيْن

Ketiga lafadz berikut tanda ‘irabnya berbeda dengan contoh pertama, kenapa bisa seperti itu dan apa penyebabnya ?

Mari kita lanjut, dibawah akan terjawab 

2. Pembagian Tanda ‘Irab

Posisi Kata dalam suatu kalimat memiliki ‘Irab dan tandanya masing-masing. Ini dipengaruhi oleh jenis kata dan kedudukan setiap kata dalam kalimat.

Dalam Pasal ‘Irab terdafat 4 tanda yang wajib diketahui (Rafa’ Nashab, Khofad dan Jazm). Keempat tanda berikut dibagi menjadi dua kategori.

a. Tanda ‘Irab Asli

  • Rafa’ tandanya Dhammah
  • Nashab tandanya Fathah
  • Khofad tandanya Kasrah
  • Jazm tandanya Sukun  

b. Tanda ‘Irab Far’i (Cabang)

  • Rafa’ tandanya Huruf Wawu, Alif dan Nun
  • Nashab tandanya Huruf Alif, Huruf Iya dan Membuang Nun
  • Khofad tandanya Huruf Iya, dan Fathah
  • Jazm tandanya membuang Huruf Ilat dan Huruf Nun

Berikut rincian dan masing-masing contoh tanda ‘irab 

3. Tanda ‘Irab Rafa’

علامة الرفع: الضمة، الالف، الواو، النون  

Tanda ‘Irab Rafa’ meliputi ( Dhomah, Alif, Waw dan Nun)

a. Dhammah (الضمة)

‘Irab rafa’ dengan tanda Dhomah berlaku pada

  • Isim Mufrod

Adalah Isim yang bermakna tunggal

Contoh:  

جَاءَ الطَّالِبُ

Seorang siswa telah datang

  • Jamak Taksir:

Adalah isim yang menunjukan arti banyak namun bentuk lafadznya tidak beraturan

Contoh:

جَاءَ الاصدقاءُ

Kawan-kawan telah datang 

  • Jamak Muanats Salim

Adalah Isim yang menunjukan arti banyak untuk perempuan

Contoh;

 جَائَتْ الطَالبَاتُ

Para Siswi telah datang 

  • Fi’il Mudhori’ Mufrad

Adalah kata kerja yang menunjukan peristiwa pada waktu sekarang.

Contoh:

خَالدٌ يَذْهَبُ إِلى السُوْقِ

Kholid sedang pergi ke pasar

b. Wawu (الواو)

Irab rafa’ dengan tanda Wawu berlaku pada

  • Jamak Mudzakar Salim

Adalah Isim yang menunjukan arti banyak untuk Pria

Contoh:

جَاءَ الطَّالبُوْنَ

  • Isim Lima/Enam

Adalah Isim yang hanya berjumlah lima atau enam. Untuk mengetahui bentuk-bentuknya, lihat dalam pasal Isim Lima

Contoh:

جَاءَ أَخُوْكَ

Saudaramu telah datang

c. Alif (الالف)

Irab rafa’ dengan tanda Alif berlaku pada

  • Mutsana

Adalah Isim yang menunjukan arti dua baik Mudzakar/Muannats

Contoh:

جَاء الطَّالبَانِ /جَائَتْ الطَّالِبَتَان

Dia siswa/siswi telah datang

d. Nun (النون)

Irab rafa’ dengan tanda membiarkan Huruf Nun berlaku pada

  • Fi’il Lima

Adalah Fi’il Mudhari’ yang jumlahnya hanya lima (dimasuki Dhamir هُما/أنتُما/هُمْ/أنتُمْ/أَنْتِ

Contoh:

خَالدٌ وَ زَيدٌ يَذْهَبَانِ إِلى السُّوْقِ

Kholid dan Zaid sedang pergi ke pasar

4. Tanda ‘Irab Nashab

وَ لِلنَّصْبِ خَمْسُ عَلَامَاتٍ : وَهِيَ الفَتْحَةُ، وَالأَلِفِ، وَالكَسْرَةُ، وَاليَاءُ، وَحَذْفُ النُّوْنِ  

Tanda ‘Irab Nashab meliputi ( Fathah, Alif, Kasrah, Iya dan membuang Nun)

a. Fathah

‘Irab Nashab dengan tanda Fathah  berlaku 

  • Isim Mufrad

Contoh:

 رَأَيْتُ الطَاِلبَ

Aku melihat seorang siswa 

  • Jamak Taksir

Contoh: 

رَأَيْتُ الأصْدِقَاءَ

Aku melihat kawan-kawan 

  • Fi’il Mudhori’ (Selain Fi’il Lima apabila dimasuki ‘Amil Nawashib

Contoh:

لَنْ يَكْتُبَ الطَّالِبُ الدَّرْسَ

Siswa itu tidak menulis pelajaran 

b. Alif (الالف)

Irab Nashab dengan tanda Alif  berlaku pada

  • Isim Lima

Contoh: 

رَأَيْتُ أَخَاكَ

Aku melihat saudaramu

c. Kasrah

‘Irab Nashab dengan tanda Kasrah  berlaku pada

  • Jamak Muannats Salim

Contoh:

رَأيتُ الطَّالباتِ

Aku melihat para siswi

d. Iya (الياء)

‘Irab Nashab dengan tanda Iya (الياء)  berlaku pada

  • Mutsana

Contoh: 

  رَأَيْتُ الطَّالِبَيْنِ

  • Jamak Mudzakkar Salim

Contoh:

رَأَيْتُ الطَالِبِيْنَ

e. Membuang huruf Nun (النون)

‘Irab Nashab dengan tanda membuang huruf Nun (النون)  berlaku pada

  • Fi’il Lima (Apabila dimasuki ‘Amil Nawashib)

Contoh:

لَنْ يَكْتُبَا، لن تكتبا، لَنْ يَكْتُبُوْا، لن تكتبوا وَلَنْ تَكْتُبِى

خَالدٌ وَ زَيْدٌ لَنْ يَكْتُبَا الدَّرْسَ

Kholid dan Zaid tidak menulis pelajaran

6. Tanda ‘Irab Khofad

ثَلَاثُ عَلَامَاتٍ وَهِيَ : اَلْكَسْرَةُ، وَاَلْيَاءُ، وَاَلْفَتْحَةُ  

Tanda ‘Irab Khafad meliputi ( Kasrah, Iya dan Fathah) 

a. Kasrah

‘Irab Khafad dengan tanda Kasrah berlaku pada

  • Isim Mufrod

Contoh:

مَرَرْتُ بِالطَالِبِ  

  • Jamak Taksir

Contoh:

مَرَرْتُ بِالأصدقَاءِ

Aku berpapasan dengan kawan-kawan

  • Jamak Muanats Salim

Contoh:

 مَرَرْتُ بالطَالِبَاتِ

Aku berpapasan dengan para siswi

b. Iya (الياء)

‘Irab Khafad dengan tanda Huruf Iya (الياء) berlaku pada

  • Isim Lima

Contoh:

مَرَرْتُ بِأَخِيْكَ

  • Mutsana

Contoh: 

مَرَرْتُ بِالطَّالِبَيْنِ

  • Jamak Mudzakar Salim

Contoh:

 مررت بالطَالِبِيْنَ

c. Fathah

Irab Khafad dengan tanda Fathah berlaku pada

  • Isim Ghoir Munsharif (Apabila tidak dimasuki Alif Lam atau tidak sedang menjadi Mudhaf

Contoh: 

سَلَّمتُ عَلَى إِبرَهِيمَ

7. Tanda ‘Irab Jazm

وَ لِلجَزْمِ عَلاَمَتَانِ وَ هُمَا السُّكُوْنُ وَ الحَذْفُ  

Tanda ‘Irab Jazm meliputi ( Sukun, membuang Huruf ‘Ilat dan membuang huruf Nun)

a. Sukun

‘Irab Jazm dengan tanda Sukun berlaku pada

  • Fi’il Mudhari’ Sahih Akhir yang dimasuki ‘Amil Jawazim

Contoh:

 خَالدٌ لَمْ يَكْتُبْ الدَّرْسَ

Kholid belum menulis pelajaran

b. Membuang Huruf ‘Ilat

‘Irab Jazm dengan tanda membuang huruf ‘Ilat berlaku pada

  • Fi’il Mu’tal Akhir apabila dimasuki ‘Amil Jawazim atau apabila dalam bentuk kata kerja perintah

Contoh:

يَاخَالدُ قُلْ خَيْرًا

Hai Kholid, katakanlah kebaikan

يَاخَالدُ لَمْ تَقُلْ شِرًّا

Hai Khalid jangan kau katakan kejelekan

c. Membuang huruf Nun

‘Irab Jazm dengan tanda membuang huruf Nun berlaku pada

  • Fi’il Lima apabila dimasuki ‘Amil Jawazim

Contoh:

خَالدٌ وَ زَيْدٌ لَمْ يَكْتُبَا الدَّرْسَ

Kholid dan Zaid belum menulis pelajaran

Demikian pembahasan materi tanda/alamat ‘irab. Untuk lebih detail terkait irab setiap isim-isim dan fi’il di atas, silahkan diperluas pada pasanya masing-masing.

Mutsanna / Jamak Mudzakkar Salim / Jamak Muannats Salim / Isim Lima / Fi’il Lima / Isim Ghoir Munsharif  / Fi’il Madhi / Fi’il Mudhari / Fi’il Amr dan lainya

Latihan Soal

  • Berikan 1 contoh Jamak Mudzakar Salim dalam keadaan Rafa’, Nashab dan Khofad lalu sebutkan tanda ‘Irabnya masing-masing….?  
  • Berikan 1 contoh Jamak Muanats Salim dalam keadaan Rafa’ Nashab dan Khofad, lalu sebutkan tanda ‘Irabnya masing-masing….?

Wallahu’alam.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 4.9 / 5. Vote count: 471

No votes so far! Be the first to rate this post.

Recomended

Kitab Sulmu Lisan [Nahwu & Sharaf]

مؤلف : جرجي شاهين عطية قسم : علم النحو والصرف العربي اللغة : العربية الناشر : دار الريحاني الصفحات : 400 عدد الملفات : 1 حجم الملفات : 19.08 ميجا بايت نوع الملفات : PDF كان كتاب سلم اللسان فى...

Isim Fa’il (اسم فاعل)

Isim Fa'il (اسم فاعل) Definisi Isim Fa'il (تعريف اسم الفاعل) اسم الفاعل هو اسم مشتق من الفعل الماضي أو الفعل المضارع  المبني للمعلوم للدلالة على من...

Kalam Insya’ (الكلام الإنْشِائُى) Thalabi dan Ghair Thalabi Dalam Ilmu Ma’ani

Kalam Insya' (الكلام الإنْشِائُى) Materi ini lanjutan dari pembahasan objek ilmu ma'ani yang pertama yaitu kalam/kalimat. Pembahasan sebelumnya terkait kalam khabari, tujuan dan fungsinya,  selanjutnya...

Kaidah Maf’ul Mutlaq (مفعول مطلق) Lengkap Dengan Contoh ‘Irabnya

Maf'ul Mutlaq (مفعول مطلق) كيف حالكم يا أحبابي الكرام، أتمنّى أن تكونوا  بخير وفي رعاية  الله وحفظه في هذه الفرصة نحن سنستمرّ درسنا تحت الموضوع ” مفعول مطلق"...

2 COMMENTS

Tinggalkan Komentar

Latest News

Maf’ul Ma’ah (المفعول معه), Hukum ‘Irab dan Ketentuanya

Bismillahirahmanirahim. In Syaa allah kita akan membahas materi maf'ul ma'ah beserta ketentuan dan kaidah 'irabnya. Perhatikan paragraf berikut: خَرَجَ خَالِدٌ وَطُلُوْعَ...

Macam-Macam Maa (ما), fungsi dan ‘Irabnya

Ada berapa banyak jumlah Maa (ما) dalam bahasa arab dan bagaimana cara penggunaanya dalam kalimat ?. Kira-kira seperti itu...

Kitab Syarh Qawa’idul ‘Irab [Ibnu Hisyam]

Satu lagi Kitab yang wajib Antum baca sebagai pecinta kaidah nahwu & sharaf yaitu kitab Qawa'idul 'Irab karya Ibnu Hisyam yang sudah disyarah oleh...

Perbedaan Kam كم Istifhamiyah dan Kam كم Khobariyah

بسم الله الرحمن الرحيم MATERI INI SUDAH DI REVISI SECARA DETAIL PADA MATERI Ushlub Kinayah Pada materi sebelumnya Kita sudah membahas Perangkat Tanya Istifham yang salah...

Uslub Ististna dan Ketentuan ‘Irabnya (الاستثناء)

Sahabat TMBA yang dimulyakaan Allah S.W.T, semoga tetap semangat belajar Bahasa Arab. Seperti yang sudah dijanjikan sebelumnya, pada kesempatan kali ini kita akan membahas kaidah...

Liburan Akhir Pekan (العُطْلَة الأُسْبُوعِيَّة)

العُطْلَة الأُسْبُوعِيَّة Libur Akhir Pekan بَعْدَ انْتِهَاءِ عُمَرَ مِنْ عَمَلِهِ خَرَجَ مُسْرِعًا فَشَاهَدَهُ صِدِيْقُهُ عَلِيٌّ فَنَادَاهُ "Setelah Umar selesai dari pekerjaanya, dia lantas bergegas keluar. Ali kawanya...

Sponsored Articles

More Articles Like This