Cara Pembentukan Mashdar

4.8
(493)

Apa itu Mashdar…?

 :قال ابن مالك

اَلْمَصْدَرُ اسْمُ مَا سِوَى الزَّمَانِ مِنْ # مَدْلُولَيِ الْفِعْلِ كَأَمْنٍ مِنْ أَمِنْ # بِمِثْلِهِ أَوْ فِعْلٍ أوْ وَصْفٍ نُصِبْ # وَكَوْنُهُ أَصْلاً لِهذَيْنِ انْتُخِبْ

Definisi Mashdar (المصدر)

اسم يدل على حدث مجرد من الزمان

Mashdar adalah Isim yang menunjukkan arti kejadian namun tidak terikat waktu.

Dalam susunan tashrif Istilahi, Mashdar berada diurutan ketiga setelah Fi’il Mudhari’. Menurut sebagian Ulama “Mashdar ini merupakan sumber asal atau kata dasar untuk membentuk semua Fi’il dan Isim Muystaq”.

Pukulan adalah bentuk (Mashdar). Dari kata dasar ini akan terlahir (Siapa orang yang memukul, siapa yang dipukul, kapan, dimana, pakai apa dll.

Contoh:

ضَرَبَ خَالدٌ زَيْدًا ضَرْبًا قَوِيًّا

Kholid telah memukul zaid dengan pukulan keras.

Cara Pembentukan Mashdar

Pada dasarnya Mashdar tidak terikat dengan pola khusus meskipun terdapat wazan tertentu yang bisa Kita Qiyaskan. Namun terkadang ditemukan kata-kata diluar pola tersebut, terutama bentuk Mashdar untuk Fi’il Tsulasi, kita hanya bisa melihat dari Kamus/Mu’jam yang sifatnya Sima’i.

a. Mashdar untuk Fi’il Tsulasi mujarrad ( 3 huruf)

Mashdar yang dibentuk dari fi’il tsulasi mujarrad pada umumnya mengikuti wazan-wazan berikut:

  • Wazan ( فِعَالَة )

  حَكَى – يَحْكِى – حِكَايَة

Hikayat/Kisah

  • Wazan فَعَلاَن

غَلَي – يَغْلِيْ – غَلْيٌ / غَلَيَان

Bergolak

  • Wazan فُعْلَة , kebanyakan untuk warna.

خَضِرَ – يَخْضُرُ – خُضْرَة

Warna Hijau

  • Wazan فُعَال

سَعَلَ – يَسْعُلُ – سُعَال

Batuk

  • Wazan فِعَال

أَبَى – يَأبَى – إِبَاء

Enggan/Tidak Mau

  • Wazan فَعْلٌ

Mashdar Wazan ini biasanya banyak dari Fi’il Muta’addi.

دَرَسَ – يَدْرُسُ دَرْس / دِرَاسَة
فَهِمَ – يَفْهَمُ – فَهْم
فَتَحَ – يَفْتَحُ – فَتْح
ضَرَبَ – يَضْرِبُ – ضَرْب
سَمِعَ – يَسْمَعُ – سَمْع

  • Wazan فُعُوْلٌ

Mashdar Wazan ini biasanya banyak dari Fi’il Lazim.

جَلَسَ – يَجْلِسُ – جُلُوْس
طَلَعَ – يَطْلُعُ – طُلُوْع
سَجَدَ – يَسْجُدُ – سُجُوْد
قَعَدَ – يَقْعُدُ – قُعُوْد

  • Wazan فَعِيْل

دَبَّ – يَدِبُّ – دَبِيْب

Merangkak

  • Wazan فَعَلٌ

فَرِحَ – يَفْرَحُ – فَرَحٌ

Gembira

b. Mashdar untuk Fi’il Ruba’i ( empat huruf)

Pola Mashdar ini Qiyasi ( Selalu mengikuti Wazanya sesuai bentuk dasar Fi’ilnya masing-masing)

  • Mashdar untuk Wazan Fi’il أَفْعَلَ – إفْعَال

أَكْرَمَ – يُكْرِمُ – إِكْرَام / أظْهَرَ – يُظْهِرُ – إظْهَار / أحْسَنَ – يُحْسِنُ – إِحْسَان

  • Mashdar untuk Wazan Fi’il فَعَّلَ – تَفْعِيْل

كَرَّمَ – يُكَرِّمُ – تَكْرِيْم / دَرَّسَ – يُدَرِّسُ – تَدْرِيْس / عَلَّمَ – يُعَلِّمُ – تَعْلِيْم

  • Mashdar untuk Wazan Fi’il فَاعَلَ – مُفَاعَلَة

وَاجَهَ – يُوَاجِهُ – مُوَاجَهَة / ضَارَبَ – يُضارِبُ – مُضَارَبَة / فَاوَضَ – مُفَاوَضَة

Konfrontasi / Spekulasi / Negosiasi

c. Mashdar untuk Fi’il Humasi dan Sudasi ( Lima dan enam huruf).

Sama dengan Ruba’i, Pola Mashdar ini Qiyasi ( Selalu mengikuti Wazanya sesuai bentuk dasar Fi’ilnya masing-masing). Pembentukan Mashdar ini paling mudah karana bentuknya mirip dengan Fi’il Madhinya.

  • Apabila Fi’il Madhinya diawali Huruf Alif Washal, untuk bentuk Mashdarnya tinggal kasrahkan huruf ke3 dan tambahkan Alif sebelum Huruf terkhir.

اِبْتَكَرَ -» اِبْتِكَار / اِخْتَرَعَ -» اِخْتِرَاع / اِسْتَقْبَلَ -» اِسْتِقْبَال

  • Apabila Fi’il Madhinya diawali dengan Huruf Ta’ Zaaidah, untuk bentuk Mashdarnya tinggal Dhommahkan Huruf sebelum akhir

تَعَلَّمَ -» تَعَلُّم / تَطَوَّرَ -» تَطَوُّرتَ / صَوَّرَ -» تَصَوُّر

Macam-Macam Mashdar

a. Mashdar Asli (المصدر الأصلي)

Mashdar asli seperti pada contoh-contoh diatas.

b. Mashar Mimi (المصدر الميمي)

هو مصدر مبدوء بحرف الميم الزائدة وهو نفس معنى المصدر الأصلي / الصريح، يأتي من الفعل الثلاثي على وزن مَفْعَلٌ أو مَفْعِلٌ و من غير الثلاثي على وزن اسم مفعوله.

Mashdar Mimi adalah Mashdar yang diawali Huruf Mim Zaidah (tambahan) maknanya sama dengan Mashdar Asli.

  • Apabila dibentuk dari Fi’il Tsulasi (Bangsa Tiga) yang Shohih Akhir, mengikuti Wazan مَفْعَلٌ Contoh: 

ضَرَبَ Fi’il Madhi
ضَرْبٌ Mashdar Asli
مَضْرَبٌ Mashdar Mimi

  • Apabila dibentuk dari Fi’il Tsulasi (Bangsa Tiga) yang Mu’tal Fa’, mengikuti Wazan مَفْعِلٌ Contoh:

وَعَدَ Fi’il Madhi
وَعْدٌ Mashdar Asli
مَوْعِدٌ Mashdar Mimi

  • Apabila dibentuk dari selain Tsulasi mengikuti Wazan seperti Isim Maf’ulnya. Contoh:

اِنْتَظَرَ Fi’il Madhi
اِنْتِظَارٌ Mashdar Asli
مُنْتَظَرٌ Mashdar Mimi

Bagaimana cara membedakan Mashdar Mimi, Isim Maf’ul, Isim Zaman dan Isim Makan ketika semua wazanya sama terutama yang dibentuk dari Fi’il Selain Tsulasi…? Caranya dengan melihat arti dari pasa susunan kalimat. Contoh:

المَوْقِفُ مُنْتَظَرُ السيارت

Menunjukan Isim Makan (Terminal tempat menunggu mobil)

مُنْتَظَرُ السَّيَّارَتِ في المَوْقِفِ مِنَ السَّاعَةِ السَادِسَةِ صَبَاحًا

Menunjukan Isim Zaman (Waktu menunggu mobil diterminal mulai pukul 6 pagi)

سَائِقُ السَّيَّارَةِ مُنْتَظَرٌ

Menunjukan Isim Maful (Supir Mobil lagi ditunggu)

اِنْتَظَرْتُكَ مُنْتَظَرًا طَوِيْلاً

Menunjukan Mashdar Mimi (Aku menantimu dalam penantian yang lama).

Mashdar Mimi terkadang ditambah Huruf ة diakhir kalimat, (Sima’i) seperti kata-kata berikut:

مَهْلَكَة / مَهَانة / مَحَبّة / مَفْسَدَةٌ / مَوْعِظَةٌ / مَنْفَعَةٌ

c. Mashdar Muawwal (المصدر المؤول)

Pasal Mashdar Muawwal sudah dibahas sekilas ditautan berikut: Mashdar Muawwal

d. Mashdar Sina’i (المصدر الصناعي)

هو اسم تلحقه ياء النسبة المشدّدة تليها تاء التأنيث ويصاغ من الأسماء الجامدة والمشتقة على حد سواء.

Mashdar Sina’i adalah Isim yang didikuti dengan Huruf iya (الياء) Nisbah Bertyasdid dan TaTanist, baik dibentuk dari Isim Jamid maupun Isim Muystaq. Contoh:

عَالَم -» عالميّةٌ
إِنْسَان -» إِنْسَانِيَّة

Contoh dalam kalimat:

ِخَالِدٌ مَشْغُوْلٌ فِي تَقْدِيْمِ المُسَاعَدَات الإنْسَانِيَّةِ لِمُصَابِي الزِلْزَالِ

Kholid sibuk memberikan layanan bantuan kemanusiaan untuk korban gempa

e. Mashdar Marrah ( المصدر المرّة )

مصدر يدل على وقوع الحدث مرة واحدة

Mashdar Marrah adalah Masdar yang menunjukkan kepada pekerjaan yang terjadi satu kali. Mengikuti wazan فَعْلَة Contoh:

ضَرَبَ خَالدٌ زَيدًا ضَرْبَةً

Kholid memukul zaid 1x pukulan.

f. Mashdar Haiah ( المصدر الهيئة)

 مصدر يدل على هيئة حدوث الفعل، وهو يصاغ من الفعل الثلاثي فقط، على وزن فِعْلَةً

Mashdar Haiah adalah Masdar yang menunjukkan keadaan suatu perbuatan pada saat perbuatan itu dilakukan. Mengikuti Wazan فِعْلَةً Contoh:

نَظَرَ خَالِدٌ إِلَي أُمِّهِ نِظْرَةَ الإحترام

Kholid melihat Ibunya dengan pandangan hormat.

Mashdar Asli/Sharih dan Isim Mashdar

Mashdar dan Isim Mashdar keduanya sama menunjukan arti kejadian tidak terikat waktu. Namun dari sisi Shighah atau format keduanya berbeda. Isim Mashdar tidak mengikuti format Wazan Thasrif dan hurufnya terkadang kurang atau bahkan melebihi huruf Mashdar Asli. Ini hanya bisa diketahui melalui Kamus/Mu’jam ‘Arab.

Perhatikan contoh:

أَعْطَى Fi’il Madhi
إِعْطَاءٌ Mashdar Asli
عِطَاءٌ Isim Mashdar

سَلّمَ Fi’il Madhi
تَسْلِيْمٌ Mashdar Asli
سَلامٌ Isim Mashdar

نَبَتَ Fi’il Madhi
نَبْتٌ Mashdar Asli
نَبَاتٌ/نُبوت Isim Mashdar


Bagaimana Mashdar Beramal…?

||| Silahkan perluas pada materi Fungsi Mashdar Dan Cara ‘Irabnya


Semoga bermanfaat, jika ada yang ingin ditanykan silahkan tulis dikomentar atau melalui area diakusi tanya jawab

TMBA
Zizo

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 4.8 / 5. Vote count: 493

No votes so far! Be the first to rate this post.

Tidak perlu mengingat namaku

لاَ حَاجَةَ إٕلَى ذِكْرِ اسْمِيْTidak perlu mengingat namakuإِنَّ كُلَّ رَجُلٍ مِنَّا عَفَا اللَّهُ عَنَّا وَ عَنِ الْمُسْلِمِيْنَ إِذَا أَتَي بِمأثّرَةٍ أَوْ قَامَ بِعَمَلٍ يَسْتَرْعِي...

Bahasa Arab (Pergi ke Restaurant)

Cerita Pendek Berbahasa Arab menceritakan ketika suatu saat terbangun dari tidur karna merasa perut lapar lalu diajak sama kawan pergi ke rumah makan ( الْقِصَّةُ...

Perbedaan Makna Ayyun إي, أَيْ dan أَيّ

Perbedaan إي, أَيْ dan أَيّSetelah mengetahui perbedaan hamzah istifham dan hamzah nida, selanjutnya kita akan mengetahui macam-macam ayyun اِيْ - أَيْ dan أَيٌّ dan perbedaanya...

Huruf Asli & Huruf Tambahan (Ilmu Sharf)

Huruf Asli & Huruf Tambahan (Ilmu Sharf)Mengetahui huruf asli dan tambahan pada suatu kata dalam bahasa arab sangat penting, sebab akan memudahkan kita menemukan...

Sifat Musyabahah (الصفة المشبهة)

Sifat Musyabahah (الصفة المشبهة)قال ابن مالك صفَةٌ اسْتُحْسِنَ جَرُّ فَاعِلِ # مَعْنًى بِهَا الْمُشْبِهَةُ اسْمَ الفَاعِلِ وَصَوْغُهَا مِنْ لاَزِمٍ لِحَاضِرِ # كَطَاهِرِ الْقَلْبِ جَمِيلِ الظَّاهِرِDefinisi Sifat Musyabahah (تعريف الصفة...

Membersihkan Lingkungan [تنظيف البيئة]

Latihan Terjemah Indonesia - Arab via Group Whatsapp.تَنْظِيْفُ البِيْئَةِ وَ مَبَادِئُ التَّعَاوُنِMembersihkan lingkungan dan prinsif gotong royongالبِيْئَةُ النَظِيْفَةُ هِيَ البِيْئَةُ المُرِيْحَةُ لِنَعِيْشَ فِيْهَا، وَهِيَ...

6 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

I’rab kalimat (ربا،دينا، نبيا)Pada Bacaan Dzikir Pagi/Petang

Pertanyaan dari Ukhty Nur Hasanah terkait i'rab kalimat pada bacaan dzikir Pagi/PetangBagaimanakah i'rab kalimat رَبًّا, دِيْنًا,نَبِيًّا pada bacaan dzikir...

Hal dan Amilnya Dalam Surah Maryam 29

Pertanyaan dari Ukhty Nur (Malaysia) terkait hal dan na'at.Pertanyaan pertama: Apakah kata مختلف pada Surah Fatir Ayat 27 adalah...