Kaidah Na’at Man’ut (النعت و المنعوت) Lengkap dengan contoh ‘Irab

TMBA
4.7
(325)
Read Time16 Minutes, 54 Seconds

بسم الله الرحمن الرحيم

Insya Allah Kita akan membahas Pasal Isim-Isim yang ‘Irabnya biasa mengikuti Isim-Isim sebelumnya yang disebut dengan Attawaabi’ ( التوابع )

Siapa mereka dan bagaimana ‘Irabnya ?

النعت / العطف / التوكيد / البدل

Na’at / Athaf / Taukiid / Badal

قال ابن مالك
يَتْبَعُ فِي الإعْرَابِ الأسْمَاء الأوَلْ # نَعْتٌ وَتوْكِيدٌ وَعَطْفٌ وَبَدَلْ

Pembahasan empat pasal ini cukup panjang jika disatukan. Akan kita pisahkan menjadi 4 bagian. Dimulai dengan Pasal Na’at

Mafhum Na’at (النعت)

Perhatikan contoh berikut:

جَاءَ خَالِدٌ المُجْتَهِدُ مِنَ المَدْرَسَةِ فِي السَّاعَةِ الوَاحِدَةِ ظُهْرًا رَاكِبًا سَيَّارَتَهُ الجَدِيْدَةَ، رَأى فِي طَرِيْقِهِ المَنَاظِرَ الجَمِيْلَةَ وَسَيَّارَاتٍ كَثِيْرَةً، فَلمَّا وَصَلَ بَيْتَهُ، رَأى صَاحِبَيْهِ الجَمِيْلَيْنِ وَقَفَا أَمَامَ بَيْتِهِ انْتِظَارًا رُجُوْعَهَ فَسَلَّمَ عَليهِمَا وَدَخَلُوا البَيْتَ

Kholid (yang rajin) datang dari sekolah pukul 1 dzuhur sambil menumpang mobilnya (yang baru), diperjalanan dia melihat pemandangan (yang indah) dan juga kendaraan (yang banyak). Tatkala sampai rumah, dia melihat kedua kawanya (yang cakep) berdiri di depan rumahnya, Kholid mengucapkan salam lalu mereka masuk rumah.

Coba kita perhatikan lafadz-lafadz المُجْتَهِدُ/ الجَدِيْدَةَ/ الجَمِيْلَةَ /كَثِيْرَةً / الجَمِيْلَيْنِ/ semuanya merupakan Na’at dari Isim sebelumnya yaitu ( صَاحِبَيْهِ /سَيَّارَاتٍ/ سَيَّارَتَهُ/ خَالِدٌ ). Isim-isim yang disifati ini disebut dengan Istilah Man’ut.

1. Definisi Na’at:

التَّابِعُ الدَالُ عَلى صِفَةٍ مِنْ صِفَاتِ مَتْبُوْعِهِ أَوْ مِنْ صِفَاتٍ مُتَعَلِّقٍ مَنْعُوْتُهُ

Na’at adalah Taabi’ (pengikut) yang menunjukan kepada suatu sifat dari pada sifat-sifat Man’utnya atau yang masih berkaitan dengan Man’utnya.

Contoh:

اِسْتَيْقَظَ خَالِدٌ المُجْتَهِدُ مِنْ نَوْمِهِ في السَّاعةِ الرّابعةِ صَبَاحًا ثمَّ قَامَ بِاالصَّلاةِ

Kholid (yang rajin) bangun tidur pukul 4 pagi lalu mendirikan sholat.

Lafadz خَالِدٌ adalah Man’ut (yang disifati) dan lafadz المُجْتَهِدُ adalah Na’at (Sifat)

2. Pembagian Na’at

Dari definisi di atas, terdapat dua kaidah penting terkait hubungan antara Na’at dan Man’ut. Dari sini, Para Ulama membaginya menjadi dua bagian yaitu Na’at Haqiqi dan Sababi.

قال ابن مالك
فَالنَّعْتُ تَابعٌ مُتِمٌّ مَا سَبَقْ  # بِوَسْمِهِ أوْ وَسْمِ مَا بِهِ اعْتَلَقْ

Ibnu Malik berkata: “Na’at adalah Tabi’ yang menyempurnakan Isim (Man’ut) yang berada sebelumnya dengan cara mensifatinya. Disebut dengan (Na’at Haqiqi) atau mensifati Isim yang masih berkaitan dengan Man’ut. Disebut dengan (Na’at Sababi)

A. Na’at Haqiqi ( النعت الحَقِيْقِي )

اِسْمٌ يَتَّبِعُ الاِسْمَ الَّذِي قَبْلَهَ (مَنْعُوت) أَو هُوَ الَّذِي يأتي وَصْفًا وَبَيَانًا لِلمَنْعُوْتِ نَفْسِهِ وَيَتَّبِعُهُ فِي جَمِيْعِ أَحْوَالِ إِعْرَابِهِ فِيِ التَّعْرِيْفِ وَالتَنْكِيْرِ، وَ التَّأْنِيْثِ وَالتَّذْكِيْرِ وَ الإِفْرَادِ وَالتَثْنِيَةِ وَالجَمْعِ وَالرَفْعِ وَالنَصْبَ وَالجَر

Na’at Haqiqi adalah Isim yang menjadi sifat atau penjelas bagi Man’ut.

Kaidah ‘Irab:

Keadaan ‘Irab Na’at selalu mengikuti ‘Irab Man’utnya dari segi apapun, baik Mufrad, Mudzakar, Muannats, Tastniyah, Jamak, Nakirah, Makrifat, Rafa, Nashab dan Jar.

Agar lebih jelas, mari kita buat masing-masing contoh perubahan ‘Irabnya.

a). Contoh Na’at Haqiqi, Mufrad Mudzakar, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَاءَ الطَّالِبُ المُجْتَهِدُ
رَأَيْتُ الطَّالِبَ المُجْتَهِدَ
مَرَرْتُ بالطَّالِبِ المُجْتَهِدِ

b). Contoh Na’at Haqiqi, Mufradah Muannatsah, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَائَتْ الطَّالِبَةُ المُجْتَهِدَةُ
رَأَيْتُ الطَّالِبَةَ المُجْتَهِدَةَ
مَرَرْتُ بِالطَّالِبَةِ المُجْتَهِدَةِ

c). Contoh Na’at Haqiqi, Mutsana Mudzakar, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَاءَ الطَّالِبَانِ المُجْتَهِدَان
رَأَيْتُ الطَّالِبَيْنِ المُجْتَهِدَيْنِ
مَرَرْتُ بالطَّالِبَيْنِ المُجْتَهِدَيْنِ

d). Contoh Na’at Haqiqi, Mutsana Muannats, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَائَتْ الطَّالِبَتَانِ المُجْتَهِدَتان
رَأَيْتُ الطَّالِبَتَيْنِ المُجْتَهِدَتَيْنِ
مَرَرْتُ بالطَّالِبَتَيْنِ المُجْتَهِدَتَيْنِ

e). Contoh Na’at Haqiqi, Jamak Mudzakar Salim, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَاءَ الطَّالِبُوْنَ المُجْتَهِدُوْنَ
رَأَيْتُ الطَّالِبِيْنِ المُجْتَهِدِيْنَ
مَرَرْتُ بالطَّالِبِيْنَ المُجْتَهِدِيْنَ

f). Contoh Na’at Haqiqi, Jamak Muannats Salim, Makrifat (Rafa, Nashab, Jar)

جَاءَتْ الطَّالِبَاتُ المُجْتَهِدَاتُ
رَأَيْتُ الطَّالِبَاتِ المُجْتَهِدَاتِ
مَرَرْتُ بالطَّالِبَاتِ المُجْتَهِدَاتِ

Untuk contoh Na’at Nakirah, cukup buang Alif Lam, misalkan:

جَاءَ طَالِبٌ مُجْتَهِدٌ

طَالِبٌ : مَنْعُوت
مُجْتَهِدٌ : نَعَت

B. Na’at Sababi ( النعت السَبَبِي )

هُوَ الَّذِي يأتي وَصْفًا وَبَيَانًا لاِسْمٍ لَهُ مُتَعَلِقٌ بِالمَنْعُوْتِ ، وَيَتَّبِعُهُ فِيِ التَّعْرِيْفِ وَالتَنْكِيْرِ وَ وَالرَفْعِ وَالنَصْبَ وَالجَر, وَيَتَّبِعُ الاسم بعده في التَّأْنِيْثِ وَالتَّذْكِيْرِ

Na’at Sababi adalah Isim yang menjadi sifat atau penjelas bagi Isim yang masih berhubungan dengan Man’ut.

Apa yang menjadi penghubung antara Man’ut dan Isim ini ? yaitu adanya Dhamir yang nempel pada Isim setelah Na’at.

جَاءَ الطَّالِبُ الكَرِيْمَةُ أُمُهُ

Dhamir الهاء pada أُمُهُ dia yang berfungsi mengikat الطَّالِبُ dan أم sehingga keduanya dianggap berhubungan yang dampaknya merubah ‘irab Na’at lafadz الكَرِيْمَةُ

Kaidah ‘Irab:

Keadaan ‘Irab Na’at hanya mengikuti ‘Irab Man’utnya dari segi Makrifat, Nakirah, Rafa, Nashab dan Jar. Sedangkan untuk bentuk Mudzakar dan Muannatsnya mengikuti Isim sesudahnya.

انظر : عباس حسن، النحو الوافى، ج ٣, ص ٤٥٤

Contoh:

جَاءَ الطَّالِبُ الكَرِيْمَةُ أُمُهُ
رَأيْتُ الطَّالِبِيْنَ المُجْتَهِدَ أُسْتَاذُهُمْ
مررتُ بِالطَّالِبَةِ النَّاجِحِ أَخُوْهَا
هٰذَا البَيْتُ الصَغِيْرَةٌ غُرَفُهُ
هٰذِهِ الحَدِيْقَةُ الجَمِيْلُ مَنْظَرُهَا

Lafadz الكَرِيْمَةُ / المُجْتَهِدَ / النَّاجِحِ / الصَغِيْرَةٌ / الجَمِيْلُ semuanya adalah Na’at untuk Isim yang terletak sesudahnya.

Perhatikan lafadz الكَرِيْمَةُ dia adalah Na’at Makrifat dengan Alif Lam. Dua menyesuaikan diri dengan Lafadz الطَّالِبُ sebagai Man’utnya.

Lalu Lafadz الكَرِيْمَةُ juga Muannats karena menyesuaikan diri dengan Isim setelahnya yang berkedudukan sebagai Fa’il.

رَأيْتُ : فعل + فاعل
الطَّالِبِيْنَ : مفعول به + منعوت
المُجْتَهِدَ : نعت
أُسْتَاذُ : فاعل
هُمْ : ضمير عائد لمنعوت

جَاءَ : فعل
الطَّالِبُ : فاعل + منعوت
الكَرِيْمَةُ : نعت
أُمُ : فاعل
الهاء : ضمير عائد لمنعوت

Contoh Na’at Sababi dalam AlQuran:

رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا. النساء ٧٥

“Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri Mekah (yang penduduknya zalim). Berilah kami pelindung dari sisi-Mu, dan berilah kami penolong dari sisi-Mu.”

Perhatikan Na’at الظَّالِمِ mengikuti Man’ut الْقَرْيَةِ dari segi Makrifat dengan Alif Lam dan Majrur dengan Kasrah. Lalu الظَّالِمِ juga mengikuti Isim أَهْلُهَا dari segi Mudzakar. Ini sesuai dengan Kaidah diatas.

3. Hukum kesesuaian antara Na’at dan Man’ut

a. Dalam Na’at Haqiqi, antara Na’at dan Man’utnya wajib terdapat kesesuaian dalam segala hal, seperti pada definisi diatas.

Sedangkan dalam Na’at Sababi, antara Na’at dan Man’ut hanya sesuai dalam hal Makrifat, Nakirah, Rafa, Nashab dan Jar. Adapun untuk bentuk Mudzakar dan Muannatsnya, Na’at disesuaikan dengan Isim setelahnya.

b. Dalam Na’at Haqiqi terdapat bentuk Tsatniyah dan Jamak untuk menyesuaikan dengan Man’utnya, sedangkan dalam Na’at Sababi bentuk Na’atnya tetap dalam keadaan Mufrad.

Perhatikan perbedaan contoh-contoh dibawah untuk Na’at Haqiqi dan Sababi.(

هٰذِهِ سَيَّارَةٌ جَمِيْلَةٌ -» حقيقي
هذا الرَجُلُ الكَرِيْمُ صَدِيْقُهُ -» سببي
ضَرَبَ الرَجُلُ القويُّ  الكَلْبَ -» حقيقي
ضَرَبَ الرَجُلُ القويُّ أَبُوْهُ الكَلْبَ -» سببي
هٰذه حَدِيْقَةٌ وَاسِعَةٌ  -» حقيقي
هٰذَ البَيْتُ الجَمِيْلَةُ حَدِيْقَتُهَا  -» سببي
جَاءَ الطُّلابُ الكرماءُ -» حقيقي
جَاءَ الطُّلابُ الكريمةُ أُمَهَاتُهُمْ -» سببي
رَأَيْتُ التِلْمِذَيْنِ المُجْتَهِدَيْنِ -» حقيقي
رَأَيْتُ التِلْمِذَيْنِ المُجْتَهِدَ صَدِيْقُهُمَا -» سببي

4. Tujuan Na’at

Ulama Nahwu berpendapat bahwa tujuan diletakanya Na’at adalah untuk membedakan, menjelaskan, menguatkan man’ut agar mudah dibedakan dari Isim lainya. Na’at (Sifat) memiliki kandungan makna berbeda-beda, diantaranya (memuji, menghina, mengagungkan, mengkhususkan dan lainya).

انظر : العكبري ، ج٢, ص ٤٠٤

a. Pujian

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعالَمِينَ

Lafadz رَبِّ adalah Na’at untuk memuji Man’utnya Lafadz Jalalah لِلَّهِ

b. Celaan

أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَيْطَانَ الرَّجِيِمِ

Lafadz الرَّجِيِمِ adalah Na’at untuk mencela Man’utnya الشَيْطَانَ

c. Belas kasihan

لَطَفَ اللَّهُ بِعِبَادِهِ الضُعَفَاءِ

Lafadz الضُعَفَاءِ adalah Na’at untuk Man’utnya Lafadz عباد

d. Penguat

تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ. البقرة ١٩٦
فَإذَا نُفِخَ فِي الصُّوْرِ نَفْخَةٌ وَاحِدَةٌ. الحاقة ١٣

Lafadz كَامِلَةٌ dan وَاحِدَةٌ adalah Na’at untuk memperkuat Man’utnya Lafadz عَشَرَةٌ dan نَفْخَةٌ

e. Pengkhususan

فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُؤْمِنَةٍ

Lafadz مُؤْمِنَةٍ adalah Na’at untuk mengkhususkan Man’utnya رَقَبَةٍ

f. Penjelas

رَأيْتُ خَالدًا الكَاتِبَ

Lafadz الكَاتِبَ adalah Na’at untuk menjelaskan Man’utnya خَالدًا

g. Rincian

رَأيْتُ الرَجُلَيْنِ انْدُوْنِيسِيّ و مَالِيْزِيّ

Lafadz انْدُوْنِيسِيّ dan مَالِيْزِيّ adalah Na’at untuk merinci Man’utnya Lafadz الرَجُلَيْنِ

5. Isim-Isim yang dijadikan Na’at

Pada dasarnya, Isim yang biasa dijadikan Na’at adalah Isim yang secara lafadz termasuk Musytaq, seperti (Isim Fa’il, Isim Maf’ul, Sifat Musyabahah, Isim Tafdhil dan Syigh Mubalaghah)

قَال ابن عقيل

لاَ يُنْعَتُ إِلاَّ بِمُشْتَقٍ لَفْظًا أَوْ تَأْوِيْلاً

انظر : شرح ابن عقيل،ج ١, ص ١٨١

Contoh:

خالدٌ طَالِبٌ مَاهِرٌ
خَالدٌ تِلْمِيْذٌ مَحْمُوْدَةٌ أَخْلاَقُهُ
خَالدٌ تِلْمِيْذٌ حَسَنٌ سُلُوْكُهُ
خَالدٌ تِلْمِيْذٌ أَحْسَنُ مِنْ زَيْدٍ
خَالدٌ تِلْمِيْذٌ فَطِنٌ فِي الفَصْلِ

Isim-Isim Musytaq diatas adalah Lafadz Asli yang biasa dijadikan Na’at. Namun banyak juga Isim-Isim selain Musytaq yang dijadikan Na’at, seperti Isim Isyarah, Isim Maushul, Masdar dan lainya.

Dari sini, Para Ulama meletakan kaidah khusus yang mengharuskan Isim-Isim selain Musytaq tersebut ditakwil kedalam Bentuk Musytaq.

a. Isim Isyarah

Isim Isyarah termasuk Makrifat, dia hanya menjadi Na’at bagi Man’ut yang juga Makrifat, baik Man’utnya makrifat dengan Alif Lam atau Idhafat.

Contoh:

أَسْكُنُ فِي القَريَةِ هٰذِهِ

Lafadz هٰذِهِ adalah Isim Isyarah yang dijadikan Na’at untuk القَريَةِ . Seperti tertera pada syarat diatas bahwa harus ditakwil (dipindahkan) kedalam bentuk Musytaq, maka menjadi bentuk lafadz المُشَارُ إليه

Contoh dalam AlQuran:

قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَٰذَا. سورة الأنبياء ٦٣

Lafadz هَٰذَا adalah Isim Isyarah yang dijadikan Na’at untuk كَبِيرُهُمْ dengan mentakwilnya menjadi lafadz المُشَارُ إليه

Perkiraan setelah ditakwil:

تقدير : قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ المُشَارُ إليه

Adapun untuk Isim Isyarah yang menunjukan arti kata tempat seperti هُنا dan ثَمَّ, mereka dan kawan-kawan tidak dijadikan Na’at karena masuk pada pasal Dzharaf.Ini akan diperluas di bawah pada masalah Na’at Syibhul Jumlah.

b. Isim Maushul yang ber Alif Lam seperti الَّذِي/ الّتي

Isim Maushul sama seperti halnya Isim Isyarah, dia sudah makrifat dengan Alif Lam yang asalnya (ذا) menjadi (الذي) maka jika ingin dijadikan Na’at, untuk Man’utnya harus juga Makrifat.

Contoh:

رَأيْتُ التِلْمِيْذَ الَّذِي نَجَحَ فِي الامتِحَانِ

Lafadz الَّذِي adalah Isim Maushul yang menjadi Na’at dari التِلْمِيْذَ dengan mentakwilnya kedalam bentuk Musytaq menjadi النَاجِحَ (yang lulus)

Perkiraan setelah ditakwil:

تقدير : رَأيْتُ التِلْمِيْذَ النَاجِحَ فِي الامتِحَانِ

Dalam AlQuran:

مَّثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ. سورة محمد ١٥

Isim Maushul الَّتِي menjadi Na’at bagi Man’ut Isim الْجَنَّةِ lalu ditakwil kedalam bentuk Musytaq menjadi المَوْعُوْدِ

Perkiraan setelah ditakwil:

تقدير : مَّثَلُ الْجَنَّةِ المَوْعُوْدِ بِهَا الْمُتَّقُونَ

c. ‘Adad (hitungan)

فِي الفَصْلِ تَلاَمِيْذُ ثَلاَثُوْنَ

Lafadz ثَلاَثُوْنَ adalah ‘Adad yang menjadi Na’at bagi تَلاَمِيْذُ kemudian ditakwil kedalam bentuk Musytaq menjadi مَعْدُوْدُوْنَ

Perkiraan setelah ditakwil:

تقدير : فِي الفَصْلِ تَلاَمِيْذُ مَعْدُوْدُوْنَ بثَلاَثِيْنَ

Dalam AlQuran:

وَكُنْتُمْ أَزْواجاً ثَلاثَةً. سورة الواقعة ٧

أَزْواجاً : منعوت
ثَلاثَةً : نعت
تقدير : وَكُنْتُمْ أَزْواجاً مَعْدُوْدُوْنَ بثَلاثَةٍ

d. Nisbah

هٰذا رَجُلٌ اندونيسيٌّ
اشتهر الرجلُ الاندونيسيُّ بالنشاطِ

Lafadz اندونيسيُّ / الاندونيسيُّ adalah Nisbah yang menjadi Na’at bagi رَجُلٌ/ الرجلُ kemudian ditakwil menjadi bentuk Musytaq lafadz مَنْسُوْبٌ

Perkiraan setelah ditakwil:

 تقدير : هٰذا رَجُلٌ مَنْسُوْبٌ إلى بلد الاندونيسيا

e. Mashdar

هٰذا طَالِبٌ ثِقَّةٌ
جاء رجلٌ عَدْلٌ

Lafadz ثِقَّةٌ dan عَدْلٌ adalah mashdar yang menjadi Na’at bagi طَالِبٌ kemudian ditakwil menjadi bentuk Musytaq مَوْثُوْقٌ / عَادِلٌ

Perkiraan setelah ditakwil:

تقدير : هٰذا طَالِبٌ مَوْثُوْقٌ
جاء رجلٌ عَادِلٌ

f. Lafadz ذُوْ yang bermakna صَاحِبٌ (pemilik)

هٰذَ رَجُلٌ ذُوْ مَالٍ

Orang ini pemilik harta

Lafadz ذُوْ adalah Na’at dari رَجُلٌ lalu ditakwil menjadi bentuk Musytaq lafadz صَاحِبٌ

Perkiraan:

هٰذَ رَجُلٌ صَاحِبُ مَالٍ

Perluasan tentang ( ذُوْ)

1. Ibnu Siraj berkata: “Jika Lafadz ذُوْ dijadikan Na’at, dia harus memenuhi syarat berikut:

  • Harus bermakna صاحب
  • Harus menjadi Mudhof (Diidhofatkan)
  • Tidak diidhofatkan kepada Dhomir
  • Harus diidhofatkan kepada Isim Nakirah, jika lafadz ذُوْ menjadi Na’at untuk Man’ut Nakirah

Contoh:

هٰذَ تِلْمِيْذٌ ذُوْ عِلْمٍ

تِلْمِيْذٌ : منعوت نكرة
ذُوْ : نعت + مضاف
عِلْمٍ : مضاف إليه نكرة
تقدير : هٰذَ تِلْمِيْذٌ صَاحِبُ عِلْمٍ

  • Harus diidhofatkan kepada Isim Makrifat, jika lafadz ذُوْ menjadi Na’at untuk Man’ut Makrifat.

رَأيْتُ التِلْمِيْذَ ذَا العِلْمِ

التِلْمِيْذَ : منعوت معرفة
ذَا : نعت + مضاف
العِلْمِ : مضاف إليه معرفة

2. Perubahan bentuk Lafadz ذُوْ

  • Mufrad Mudzakar Rafa ذُوْ
  • Mufrad Mudzakar Nashab ذَا
  • Mufrad Mudzakar Majrur ذِي
  • Mufradah Muannatsah ذَاتَ
  • Tsatniyah Rafa ذَوَا
  • Tsatniyah Nashab dan Jar ذَوِي
  • Jamak ذَوَاتَ

Contoh dalam AlQuran lafadz ذُوْ Isim Lima menjadi Na’at

تَبَارَكَ اسْمُ رَبِّكَ ذِي الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ. سورة الرحمن ٧٨

تَبارَكَ اسْمُ : فعل + فاعل
رَبِّكَ : مضاف إليه + منعوت
ذِي : نعت مجرور وعلامة جره الياء لأنه من الأسماء الستة وهو مضاف
الْجَلالِ : مضاف إليه
تقدير : تَبَارَكَ اسْمُ رَبِّكَ صَاحبِ الْجَلَالِ
_________
إِذَا حَضَرَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ حِينَ الْوَصِيَّةِ اثْنَانِ ذَوَا عَدْلٍ مِّنكُمْ. المائدة ١٠٦

اثْنَانِ : خبر + منعوت
ذَوَا : نعت مرفوع بالألف لأنه من الأسماء الستة وهو مضاف
عَدْلٍ : مضاف إليه
تقدير : اثْنَانِ صَاحِبَا عَدْلٍ
__________
وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الْبُرُوجِ. البروج ٢

وَالسَّماءِ : منعوت
ذاتِ : نعت + مضاف
الْبُرُوجِ : مضاف إليه
تقدير : وَالسَّمَاءِ صَاحِبَةِ الْبُرُوجِ

Untuk ذُو bermakna isim Maushul الذي (yang), hanya boleh dijadikan Na’at jika Man’utnya Makrifat.

Contoh Syair:

قُوْلاَ لِهٰذَا المَرءِ ذُوْ جَاءَ سَاعِيًا

Katakan kepada orang ( yang) datang sambil berlari.

المَرءِ : منعوت معرفة
ذُوْ : نعت بمعنى الذي مبني على السكون

3. Perbedaan ذو Isim Lima bermakna صاحب dengan ذو Isim Maushul bermakna الذي

Lafadz ذو Isim Lima, tanda ‘Irab rafanya dengan wawu، Nashab dengan alif dan Jar dengan Iya. Sedangkan Lafadz ذو Maushulah, ‘irabnya Mabni Sukun dan tidak memiliki bentuk Tastniyah dan Jamak.

Catatan:

– Contoh-contoh ‘Irab diatas tidak lengkap karena hanya ditulia bagian yang berhubungan dengan Na’at dan Man’ut saja. Untuk ‘Irab lengkap kedudukan setiap kata, terutama AlQuran, lebih Afdhal merujuk Kitab Tafsir dan ‘Irab AlQuran agar lebih bisa difahami.

– Untuk perluasan point ini, silahkan lihat referensi dibawah

 :انظر

ابن السراج، الأصول في النحو، ج ٢، ص ٢٧
ابن الحاجب، الكافية في النحو، ج ١ , ص ٣١٣
ابن مالك، شرح التسهيل، ج ٣, ص ٣١٤
ابن هشام، مغني اللبيب، ج ١ , ص ٩٢ -٢١٨

6. Isim-Isim yang tidak dijadikan Na’at dan Man’ut

a. Isim Dhomir

Jumhur Ulama berpendapat bahwa Isim Dhamir tidak bisa dijadikan Na’at maupun Man’ut, kecuali pendapat Al-Kisa`i yang memperbolehkan dengan syarat hanya pada Na’at yang bertujuan untuk pujian dan celaan seperti:

وَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَٰحِدٌ ۖ لَّآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلرَّحْمَٰنُ ٱلرَّحِيمُ. البقرة ١٦٤

Menurut Al-Kisa`i: “Dhamir هُوَ adalah Man’ut yang disifati dengan الرحمن الرحيم, ” sedangkan menurut Jumhur: “Dhamir هُوَ adalah Badal dan الرحمن الرحيم Khobar dari Mubtada yang dibuang”.

Lebih detail perbedaan pendapat ini lihat:

المبرّد، المقتضب، ج٤, ص ٢٨١
ابن الحاجب، الكافية في النحو، ج ١ , ص ٣١١
السيوطي، همع الهوامع، ج ٥, ص ١٧٦

b. Mashdar yang mengandung makna Do’a atau Perintah.

ضَرْبًا خَالِدًا

Pukulah Kholid

تقدير : اضْرِبْ خَالِدًا

Pasal ini sudah dibahas dalam Materi Fungsi Mashdar dan cara pembentukanya, dihalaman berikut Mashdar

c. Isim Syarat, Isim Istifham, Maa Ta’ajubiyyah, Al-aan, Qobla dan Ba’da.

أسماء الشرط / أسماء الاستفهام / ما التعجبية / الآن / قبل / بعد

Isim-Isim diatas tidak menjadi Na’at maupun Man’ut.

7. Isim yang dijadikan Man’ut tanpa menjadi Na’at.

Seperti Isim ‘Alam

قال سبويه
وَاعْلَمْ أَنَّ العلم الخاص من الأسماء لا يكون صفة

سبويه، الكتاب، ج٢, ص ١٢

Ketahui bahwa Isim ‘Alam tidak menjadi Na’at melainkan hanya menjadi Man’ut.

Isim-Isim ‘Alam adalah Makrifat, jadi untuk mensifatinya harus dengan Na’at yang Makrifat, baik dengan Na’at ber Alif Lam, Idhafat atau Na’at yang memang keadaanya sudah makrifat seperti Isim Isyarah

Contoh:

– Dengan Na’at ber Alif Lam

رَأيتُ خَالدًا المُجْتَهِدَ

– Dengan Na’at Idhafat

رَأيتُ خَالدًا أَخَاكَ

– Dengan Na’at Mubham (Isim Isyarah)

رَأيتُ خَالدًا هٰذا

8. Jenis-jenis Na’at

a. Na’at Mufrad

Adalah Na’at yang bentuknya Mufrad (Bukan Jumlah maupun Syibhul Jumlah)

Contoh:

جاءَ خَالدٌ المُجْتَهِدُ
جاءَ التِلْمِذَانِ المُجْتَهِدَانِ
جَاءَ التّلاميذُ المُجتَهِدُوْنَ

Kata المُجْتَهِدُ / المُجْتَهِدَانِ / المُجتَهِدُوْنَ adalah Na’at yang bentuknya Mufrad (satuan) Artinya, bukan Jumlah ataupun Syibh Jumlah.

b. Na’at Jumlah

Adalah Na’at yang bentuknya berupa Jumlah (Ismiyyah / Fi’liyyah)
قال ابن عقيل

تقع الجملة نعتا كما تقع خبرا وحالا وهي مؤولة بالنكرة أي لا ينعت بها إلا نكرة

Syarat Na’at Jumlah:

– Man’utnya harus Nakirah Mahdah, jika Man’ut ini Nakirah Ghoir Mahdah atau Makrifat, maka kedudukanya cendrung menjadi Haal. Ini salah satu yang membedakan Na’at Jumlah dan Haal Jumlah.

– Dalam Na’at Jumlah, mesti terdapat Dhamir pengikat yang kembali kepada Man’ut.

قال عباس حسن
إذا وقع شبه الجملة بعد معرفة أو نكرة، فإنه يصلح أن يكون حالًا أو صفة إلا في صورة واحدة، هي: أن تكون النكرة محضة فتعين أن يكون صفة، ليس غير”

Jika Jumlah atau Syibhul Jumlah terletak setelah Isim Makrifat atau Nakirah Ghoir Mahdah, dia boleh menjadi Na’at atau Haal kecuali jika Man’utnya berupa Nakirah Mahdah, maka Syibhul Jumlah hanyalah menjadi Na’at)

Perbedaan Nakirah Mahdah dan Ghoir Mahdah:

Nakirah Mahdah adalah Nakirah secara lafadz dan makna ( tidak ada sesuatu yang membuat dia khusus, baik dengan masuknya Alif Lam, Idhafat atau disifati. Adapaun Nakirah Ghoir Mahdah adalah Nakirah secara Lafadz namun tidak secara makna. Contoh

رَجُلٌ مُجْتَهِدٌ

Kata رَجُلٌ sebelum disifati dengan kata مُجْتَهِدٌ, dia termasuk Nakirah Mahdah ( secara lafadz dan Makna). Namun setelah dia disifati dengan kata مُجْتَهِدٌ dia beralih menjadi Nakirah Ghoir Mahdah.

انظر
ابن الحاجب، شرح الكافية في النحو ،ج١ ,ص ٣٠٧
عباس حسن’ النحو الوافي، ج٣, ص٤٧٣

– Na’at Jumlah Ismiyyah

رَأيتُ حَدِيْقَةً مَنْظَرُهَا جَمِيْلٌ

Aku melihat taman (yang pemandanganya) indah

Lafadz حَدِيْقَةً adalah Man’ut (Nakirah) dan kalimat (مَنْظَرُهَا جَمِيْلٌ) adalah Na’at Jumlah Ismiyyah yang terdiri dari Mubtada dan Khobar.

Contoh ‘Irab:

رَأيتُ : فعل و فاعل
حَدِيْقَةً : مفعول به منصوب + منعوت
مَنْظَرُ هَا جَمِيْلٌ
مَنْظَرُ : مبتدأ مرفوع علامته الضمة، وهو مضاف
الهـاء : في محل جر بالإضافة
جَمِيْلٌ: خبر مرفوع
الجملة الاسمية (مَنْظَرُهَا جَمِيْلٌ) في محل نصب نعت لـ حَدِيْقَة

– Na’at Jumlah Fi’liyyah

رَأيْتُ تِلْمِيْذًا يُرَاجِعُ دُرُوْسَهَ

Aku melihat seorang pelajar sedang mengulang pelajaranya

Lafadz تِلْمِيْذًا adalah Man’ut (Nakirah) dan kalimat ( يُرَاجِعُ دُرُوْسَهَ) adalah Na’at Jumlah fi’liyyah terdiri dari Fi’il’ Fa’il dan Maf’ul Bih

Contoh ‘Irab:

رَأيْتُ : فعل و فاعل
تِلْمِيْذًا : مفعول به منصوب + منعوت
يُرَاجِعُ : فعل مضارع مرفوع علامته الضمة ، والفاعل ضمير مستتر تقديره هو يعود ل تِلْمِيْذ
دُرُوْسَهَ : مفعول به منصوب
الجملة الفعلية ( يُرَاجِعُ دُرُوْسَهَ)في محل نصب نعت ل تِلْمِيْذ

c. Na’at Syibhul Jumlah

Adalah Na’at yang bentuknya berupa Dzharaf atau Jar Majrur

رَأيتُ تِلْمِيْذًا أَمَامَ المَكْتَبَةِ

Aku melihat seorang pelajar (yang) berada didepan perpustakaan.

Lafadz تِلْمِيْذًا adalah Man’ut (Nakirah) dan kalimat ( أَمَامَ المَكْتَبَةِ) adalah Na’at Syibhul Jumlah (Dzharaf)

رَأيْتُ : فعل و فاعل
تِلْمِيْذًا : مفعول به منصوب + منعوت
أَمَامَ: ظرف مكان منصوب وهو مضاف
المَكْتَبَةِ: مضاف إليه مجرور وشبه الجملة متعلق بمحذوف تقديره موجود
شبه الجملة الظرفية (أَمَامَ المَكْتَبَةِ) في محل نصب نعت ل تِلْمِيْذ
_____
رَأيْتُ كتابًا عَلى المكتَبِ

Aku melihat buku diatas meja

Lafadz كتابًا adalah Man’ut (Nakirah) dan kalimat ( عَلى المكتَبِ) adalah Na’at Syibhul Jumlah (Jar Majrur)

رَأيْتُ : فعل و فاعل
كتابًا : مفعول به منصوب + منعوت
عَلى المكتَبِ : جار و مجرور
شبه الجملة من الجار والمجرور في محل نصب نعت لـ (كتابًا)

Perbedaan pendapat terkait Na’at Syibhul Jumlah.

a. Pendapat pertama: “Bahwa yang menjadi Na’at adalah Syibhul Jumlah itu sendiri seperti pada contoh diatas ‘Irab diatas.

b. Pendapat kedua: “Tidak ada namanya Na’at Syibhul Jumlah karna dalam susunan kalimat Syibhul Jumlah terdapat sesuatu yang dibuang dan harus diperkirakan. Jadi yang menjadi Na’at bukan Syibh Jumlahnya، melainkan Na’at yang dibuang. Dimana Na’at tersebut menjadi Ta’alluq dari Syibhul Jumlah.

Perkiraan:

رَأيتُ تِلْمِيْذًا مَوْجُوْدًا أَمَامَ المَكْتَبَةِ
رَأيْتُ كتابًا مَوْجُوْدًا عَلى المكتَبِ

تِلْمِيْذًا : منعوت
مَوْجُوْدًا : نعت مخدوف
أَمَامَ المَكْتَبَةِ : شبه جملة

9. Hukum Membuang Dhomir pengikat

Diantara syarat Na’at Jumlah adalah harus adanya Dhamir pengikat terutama dalam Jumlah Ismiyyah, seperti yang sudah dijelaskan diatas. Lalu apakah Dhamir ini boleh dibuang ?

Jawab:

أجاز النحاة أن تسد الألف واللام مسد الضمير في جملة النعت

Ulama Nahwu memperbolehkan meletakan Alif Lam sebagai pengganti Dhamir dalam Na’at Jumlah.

Contoh:

رَأيتُ حَدِيْقَةً مَنْظَرُهَا جَمِيْلٌ –>> المَنظرُ جَمِيْلٌ
رَأيْتُ تِلْمِيْذًا يُرَاجِعُ دُرُوْسَهَ –>> الدروسَ

9. Satu Man’ut memiliki beberapa Na’at.

Para Ulama sepakat bahwa Man’ut boleh memiliki beberapa Na’at, baik Mufrad, Jumlah atau Syibhul Jumlah. Untuk memisahkan Na’at-Na’at ini, boleh dengan menggunakan bantuan Huruf ‘Athaf atau bahkan tidak dipisah sama sekali.

Perbedaan pendapat Para Ulama terjadi pada penggunaan Huruf ‘Athaf, apakah Huruf ‘Athaf و، ف atau َّثُم ?

Abu Hayyan berpendapat dengan menggunakan Wawu seperti pada Ayat berikut:

سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى (1) الَّذِي خَلَقَ فَسَوَّى (2) وَالَّذِي قَدَّرَ فَهَدى (3) وَالَّذِي أَخْرَجَ الْمَرْعى

ربّ : منعوت
الْأَعْلَى : نعت
الَّذِي : نعت
وَالَّذِي : نعت
وَالَّذِي : نعت

جاءَ خَالدٌ الكريمُ و العاقلُ و المجتهدُ

Pendapat lain dengan menggunakan ف dan ثم

/ جاءَ خَالدٌ الكريمُ فالعاقلُ فالمجتهدُ
جاءَ خَالدٌ الكريمُ ثم العاقلُ ثم المجتهدُ

Berikut contoh Man’ut dengan beberapa Na’at:

a. Contoh Satu Man’ut dengan beberapa pada Na’at Mufrad

جاءَ خَالدٌ الكريمُ والعاقلُ والمجتهدُ

Kholid (yang mulya, berakal, rajin) telah datang

b. Contoh Satu Man’ut dengan beberapa Na’at pada Na’at Jumlah

رَأيتُ حَدِيْقَةً مَنْظَرُهَا جَمِيْلٌ و أَشْجَارُهَا مُرْتَفِعَةٌ وَمَسَاحَتُهَا وَاسِعَةٌ

Aku melihat taman (yang indah pemandanganya) dan ( yang tinggi pepohonanya) dan (yang luas areanya).

c. Contoh Satu Man’ut dengan beberepa pada Na’at Syibh Jumlah

رَأيْتُ رَجُلاً فِي السَّيَّارةِ و عَلى الأَرِيْكَةِ

Aku melihat seorang lelaki berada (didalam mobil) dan (diatas kursi)
_____
Untuk urutan Na’at yang lebih dari satu ini, letak posisinya boleh dibulak balik dengan syarat masih satu jenis.

Maksud satu jenis seperti ini:

– Man’ut + Na’at Mufrad + Na’at Mufrad + Na’at Mufrad, dan seterusnya.

رَأيتُ خالدًا العاقلَ المجتهدَ الكريمَ / رَأيتُ خَالِدًا المجتهدَ الكريمَ العاقلَ

– Man’ut + Na’at Jumlah + Na’at Jumlah + Na’at Jumlah, dan seterusnya.

– Man’ut + Na’at Syibh Jumlah + Na’at Jumlah + Na’at Jumlah, dan seterusnya.

رَأيتُ قَلَمًا فَوْقَ المَكْتَبِ، أَمَامَ الكُرسي / رَأيتُ قَلَمًا أَمَامَ الكُرسي فَوْقَ المَكْتَبِ

رَأيْتُ رَجُلاً فِي السَّيَّارةِ ، عَلى الأَرِيْكَةِ / رَأيْتُ رَجُلاً عَلى الأَرِيْكَةِ فِي السَّيَّارةِ

Adapun jika tidak satu jenis, pada kebanyakan penggunaan yaitu dengan mendahulukan Na’at Mufrad lalu Na’at Syibhul Jumlah, lalu Na’at Jumlah.

Contoh:

هٰذَا عَصْفُوْرٌ حَزِيْنٌ عَلَى شَجَرَةٍ يَشْكُوْ مِمَّا أَصَابَهُ

Ini burung (yang bersedih), (yang berada diatas pohon) (yang menderita) dari apa yang menimpanya.

عَصْفُوْرٌ : منعوت
حَزِيْنٌ : نعت مفرد
عَلَى شَجَرَةٍ : نعت شبه جملة
يَشْكُوْ مِمَّا أَصَابَهُ : نعت جملة فعلية

Contoh dalam AlQuran:

وَقَالَ رَجُلٌ مُؤْمِنٌ مِنْ آلِ فِرْعَوْنَ يَكْتُمُ إِيمَانَهُ. غافر ٢٨

Dan seorang laki-laki (yang beriman) di antara (pengikut-pengikut Fir’aun) (yang menyembunyikan imannya)

رَجُلٌ : منعوت
مُؤْمِنٌ : نعت مفرد
مِنْ آلِ فِرْعَوْنَ : نعت شبه جملة
يَكْتُمُ إِيمَانَهُ : نعت جملة فعلية

Contoh dalam AlQuran yang Na’at Mufrad diakhirkan dari pada Naat Jumlah.

Contoh:

وَهَٰذَا كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ. الأنعام ١٥٥

Dan Al-Quran itu adalah kitab (yang Kami turunkan) (yang diberkati), maka ikutilah dia dan bertakwalah agar kamu diberi rahmat.

كِتَابٌ : منعوت
أَنْزَلْنَاهُ : نعت جملة فعلية
مُبَارَكٌ : نعت مفرد

انظر : عباس حسن، النحو الوافي، ج٣, ص ٤٩٦
________

10. Membuang Na’at, Man’ut atau keduanya.

a. Membuang Na’at

Na’at terkadang dibuang ketika dalam suatu susunan kalimat terdapat qariinah (indikasi) atas dibuangnya Na’at.

Contoh dalam AlQuran:

أَمَّا السَّفِينَةُ فَكَانَتْ لِمَسَاكِينَ يَعْمَلُونَ فِي الْبَحْرِ فَأَرَدْتُ أَنْ أَعِيبَهَا وَكَانَ وَرَاءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبً. الكهف ٧٩

Adapun kapal adalah milik orang-orang miskin yang bekerja di laut, maka aku akan merusaknya karena di belakang mereka seorang raja yang selalu mengambil hak mereka dengan jalan ghosob”.

Lafadz السَّفِينَةُ adalah Man’ut yang Na’atnya dibuang dengan memperkirakan السَّفِينَةُ الصالحةُ (Kapal yang layak/masih baik).

Pada Ayat diatas, terdapat dua indikasi bahwa Na’at dibuang.

– Adanya lafadz أَعِيبَهَا yang menjelaskan bahwa kapal ini akan dirusak. Artinya, Kondisi kapal masih layak dan bagus, sehingga akan dirusak. Tidak akan muncul istilah merusak jika kondisi fisik yang akan dirusak sudah tidak bagus.

– Adanya lafadz مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبً sebagai isyarat adanya penguasa yang akan merampas kapal ini. Seorang perampas (Ghasab) milik orang lain, dia tidak akan mengambilnya jika barang tersebut rusak atau tidak ada manfaat sedikitpun baginya. Apalagi yang disebutkan didalam Ayat adalah seorang raja atau penguasa.

b. Membuang Man’ut

Membuang Man’ut dari suatu kalimat diperbolehkan dengan menempatkan Na’at berada di posisinya. Man’ut dibuang dengan alasan bahwa dia sudah terkenal, ketika yang disebutkan hanya Na’at saja tanpa Man’ut, orang bisa faham bahwa yang disifati si A atau si B.

Contoh:

جاء المجتهدُ

Orang yang rajin telah datang

Perkiraanya:

جاء التلميذُ المجتهدُ
جاء خالدٌ المجتهدُ

‘Irab kata المجتهدُ sebelum dibuang Man’ut adalah sebagai Na’at, lalu ketika Man’ut sudah dibuang, maka beralih menjadi Fa’il karna menempati posisi Man’ut.

c. Membuang Na’at & Man’ut secara bersamaan.

قوله تعالى
وَيَتَجَنَّبُهَا الْأَشْقَى (11) الَّذِي يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرَىٰ (12) ثُمَّ لَا يَمُوتُ فِيهَا وَلَا يَحْيَىٰ

dan orang-orang yang celaka (kafir) akan menjauhinya (Yaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka). Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup.

أي: لا يحيا حياة نافعة

11. Taqdim Na’at dari Man’ut

Ulama bersepakat bahwa Na’at tidak boleh didahulukan dari Man’utnya, jikalaupun ada seperti itu, ‘irabnya berubah menjadi Badal.

Contoh:

المُجْتَهِدُ خَالِدٌ

Yang rajin ini adalah Kholid

المُجْتَهِدُ : المبدل عنه
خَالِدٌ : بدل

12. Na’at Maqtu’ ( النعت المقطوع )

Pembahasan Maqtu’ (terputus) tidak hanya terjadi dalam pasal Na’at, terjadi juga dalam semua Tawaabi’ lainya seperti (Taukid, ‘Atad dan Badal). Namun pada Na’at cendrung lebih banyak digunakan sama Orang Arab.

Kebiasaan Orang Arab ketika menggunakan Na’at untuk bermaksud memuji, mencela atau mengasihani, mereka menjadikan ‘Irab Na’at tidak sesuai dengan Man’utnya (keluar dari kaidah Na’at dan Man’ut).

Ketika Man’utnya Marfu, mereka menjadikan na’atnya Manshub, ketika Man’utnya Manshub, Na’atnya dijadikan Marfu, ketika Man’utnya Majrur, Na’atnya Manshub.

Ini adalah kalam arab yang menjadi sebab adanya kaidah nahwu dan sharaf. Meskipun dianggap langka, namun pada kenyataanya ada dan digunakaan bahkan dalam AlQuran yang merupakan Kalamullah.

Maka dengan ini, Para Ulama menjadikan Na’at Maqtu’ sebagai Kaidah yang masuk pada pasal Tawaabi’. Meskipun didalamnya terjadi perbedaan pendapat, ada yang berpendapat: “Sebagai Na’at Maqtu’ “dan ada juga yang berpendapat: “Jika Nashab menjadi Maf’ul Bih dari Fi’il yang dibuang, dan jika Marfu menjadi Khobar dari Mubtada yang dibuang.

Ini materi perluasan dari Pasal Na’at, jadi bagi Antum yang baru belajar kaidah Nahwu dan Sharaf, apapun pembahasanya yang didalamnya melibatkan banyak perbedaan pendapat, sebaiknya pegang kaidah dasarnya saja dan yang benar-benar sudah disepakati. Abaikan terlebih dahulu perbedaan2 yang mungkin akan membuat bingung.

Contoh:

جَاء خالدٌ المُجْتَهَدَ
رأيت خالداً المُجْتَهَدُ
مررت بخالدٍ المُجْتَهَدُ / المُجْتَهَدَ

Dalam AlQuran:

سَيَصْلَىٰ نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ (3) وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ

Terjemah: Kelak dia (Abu Lahab) akan masuk api neraka jahanam yang menyala nyala, Begitu juga istrinya (yang membawa) duri-duri lalu meletakkannya di jalan yang dilalui oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam untuk menyakiti beliau.

‘Irab Lafadz حَمَّالَةَ memiliki dua kemungkinan.

– Sebagai Na’at Maqtu’ untuk Man’ut إمرأته dengan tujuan mencela.

– Sebagai Maf’ul Bih dari Fi’il yang dibuang dengan perkiraan

أذم حَمَّالَةَ الْحَطَبِ
_______

Kaidah Maqtu’

Maqtu’ dikelompokan menjadi tiga kategori. (Wajib terputus, Wajib mengikuti dan boleh keduanya)

1. Wajib Terputus ( وجوب القطع )

a. Jika dalam satu kalimat terdapat dua ‘Amil berbeda dari segi makna dan beramal.

Contoh:

جَاءَ خَالدٌ وَرَأيْتُ زَيْدًا المُجْتَهِدَانِ

Disini terdapat dua ‘Amil yaitu جَاءَ dan رأي keduanya berbeda makna dan amal. Satu bermakna (datang) dan termasuk Fi’il Lazim yang hanya membutuhkan Fa’il kata خَالدٌ. Sedangkan satu lagi bermakna (melihat) dan termasuk Fi’il Muta’addi yang membutuhkan Maf’ul Bih kata زَيْدًا

Maka wajib secara kaidah untuk memisahkan ‘Irab kata المُجْتَهِدَانِ dari kedua Man’utnya ( tidak mengikuti ‘irab Man’ut), karna memang kedua ‘irab Isim sebelumnya berbeda.

Dari contoh ini, lahir dua kemungkinan:

Kata المُجْتَهِدَانِ Rafa’ sebagai Na’at Maqtu’ atau sebagai Khobar dari Mubtada yang dibuang dengan memperkirakan Dhamir Huma ( هما المجتهدان )

Pendapat Ibnu Siraj:

قال ابن السراج : لم يجز الاتباع فيما اختلف إعرابها

“Tidak boleh menjadikan Ta’bi,( Dalam hal ini adalah Na’at) jika ‘irab sebelumnya berbeda”

Pendapat Ibnu Hisyam:

حقيقة القطع أن يجعل النعت خبرا لمبتدأ مخدوف، أو مفعولا به لفعل مخدوف، فإن كان النعت المقطوع لمجرد مدح أو ذم أو ترحّم وجب حذف المبتدأ والفعل، وإن كان لغير ذلك جاز ذكره

Haqiqat Qat’i (terputus) adalah menjadikan Na’at sebagai Khobar dari Mubtada atau menjadikan Na’at sebagai Maf’ul Bih dari Fi’ilnya. Namun jika dijadikan Na’at Maqtu’ dengan maksud memuji atau mencela dan mengasihani, maka Mubtada dan Fi’il wajib dibuang.

b. Jika dalam satu kalimat terdapat dua ‘Amil berbeda dari segi beramal (satu makna namun amalny berbeda)

Contoh:

مَرَرْتُ بِخَالِدٍ و جَاوَزْتُ زَيْدًا المُجْتَهِدَانِ / المُجْتَهِدَيْنِ

Dari contoh ini lahir tiga kemungkinan ‘Irab:

– Boleh merafakan kata المُجْتَهِدَانِ dianggap sebagai Khobar dari Mubtada yang dibuang dengan perkiraan ( هما المُجْتَهِدَانِ )

– Boleh menashabkannya المُجْتَهِدَيْنِ dianggap sebagai Maf’ul Bih dari Fi’il yang dibuang dengan perkiraan ( أَمْدَحُ المُجْتَهِدَيْنِ )

– Boleh menjadikanya sebagai Na’at Maqtu’ dengan alasan tidak ada Mubtada atau Fi’il yang Nampak. (Ibu Hisyam)

c. Jika dalam satu kalimat terdapat dua ‘Amil yang sama dari segi makna dan beramal.

Contoh:

أَبْصَرْتُ خَالدًا و رَأيْتُ زَيْدًا المُجْتَهِدَانِ / المُجْتَهِدَيْنِ

Dari contoh ini lahir dua kemungkinan ‘Irab:

– Menjadikan kata المُجْتَهِدَانِ Rafa, sebagai Khobar yang perkiraanya sama seperti pada poin (b). Atau sebagai Na’at Maqtu’

Catatan: Tidak boleh menjadikan Nashab seperti ini المُجْتَهِدَيْنِ dengan anggapan sebagai Tabi’ atau Na’at (Bukan Maqtu’) meskipun kedua Man’ut sebelumnya ber’irab Nashab.

d. Jika dalam satu kalimat terdapat dua Ma’mul yang keduanya Majrur dengan Huruf Jar atau Idhafat.

Contoh:

مَرَرْتُ بِخَالدٍ وَ سَلَّمْتُ عَلى زَيدٍ المُجْتَهِدَانِ
هٰذا بَيْتُ خَالدٍ و هٰذَا غُلاَمُ زَيْدٍ الجَمِيلاَنِ

Dari kedua contoh diatas, Lafadz خالد dan زيد adalah Ma’mul yang keduanya Majrur dengan Huruf Jar dan Idhafat.

Terlahir dua kemungkinan ‘Irab:

Menjadikan kata المُجْتَهِدَانِ dan الجَمِيلاَنِ Rafa, sebagai Khobar atau sebagai Na’at Maqtu’.

Catatan: Tidak boleh menjadikan Majrur seperti ini المُجْتَهِدَيْنِ dengan anggapan sebagai Tabi’ atau Na’at (Bukan Maqtu’) meskipun kedua Man’ut sebelumnya ber’irab Majrur.

d. Jika dalam satu kalimat terdapat dua Man’ut yang berbeda dari segi Nakirah dan Makrifat

Contoh:

جَاءَ رَجُلٌ وَجَاءَ خَالدٌ المُجْتَهِدَانِ

Lafadz رَجُلٌ dan خَالدٌ dua Man’ut berbeda (Nakirah dan Makrifat), Jadi Lafadz المُجْتَهِدَانِ ber’irab Rafa’ bukan sebagai Na’at yang mengikuti ‘irab kedua Man’ut Rafa sebelumnya, melainkan sebagai Khobar dengan perkiraan ( هما المُجْتَهِدَانِ) atau Na’at Maqtu’

e. Jika dalam satu kalimat terdapat dua Man’ut yang salah satunya berupa Isim Isyarah

Contoh:

جَاءَ هٰذَا و جَاءَ خَالدٌ المِجْتَهِدَانِ

Sama ‘irabnya seperti point (d)

انظر

الجمل في النحو، أبو القاسم الزجاجى، ص١٦
شرح تصريح على التوضيح، ج١، ص ١١٥
الأصول في النحو، ج٢ ،ص ٤١-٤٥
حاشية الصبان، ج٣ ص ٦٥

2. Wajib tersambung (وجوب الاتباع)

a. Jika Na’at untuk tujuan mempertegas/memperkuat, dia wajib mengikuti ‘irab Man’ut.

Contoh:

فَإذَا نُفِخَ فِي الصُّوْرِ نَفْخَةٌ وَاحِدَةٌ. الحاقة ١٣

Lafadz وَاحِدَةٌ adalah Na’at Taukid, ‘Irabnya tidak boleh terputus dari Man’utnya. Tidak boleh menjadi وَاحِدَةً atau وَاحِدَةٍ

قال الرضى : اعلم أن جواز القطع مشروط بأن لا يكون النعت لتوكيد

“Ketahui bahwa untuk menjadikan Na’at terputus memiliki syarat yaitu tidak boleh ketika Na’at untuk Taukid”.

b. Jika Man’ut benar-benar membutuhkan Na’at, maka ‘Irab Na’at wajib mengikuti Man’ut karena untuk membedakan Man’ut tersebut dari yang lain

Contoh:

Disuatu kampung terdapat 2 orang nama Kholid, 1 pemalas dan 1 giat. Untuk membedakan keduanya mesti menambahkan Na’at yang ‘irabnya menyambung dengan Man’utnya (tidak boleh terputus)

جاء خَالدٌ المسكينُ المجتهدُ الجميلُ

Semua Na’at harus mengikuti ‘Irab Man’ut (Tidak boleh diselang-seling dengan Maqtu’) misalkan

جاء خَالدٌ المسكينُ المجتهدَ الجميلِ

c. Jika Man’ut berupa Isim Nakirah, ‘Irab Na’at wajib mengikutinya karna menjadi pengkhusus bagi Man’utnya

Contoh:

جَاءَ رَجُلٌ مُجْتَهِدٌ

Tidak boleh مُجْتَهِدًا atau مُجْتَهِدٍ

d. Jika Man’ut berupa Isim Isyarah, Na’at wajib mengikuti ‘irab Man’ut.

Contoh:

يُعْجِبُنِي هٰذَ الكَرِيْمُ

Lafadz هٰذَ Man’ut dan الكَرِيْمُ Na’at, keduanya wajib sesuai dalam semua ketentuan ‘irab na’at.

Kecuali jika terdapat dua Man’ut dan salah satunya bukan Isim Isyarah seperti yang dijelaskan pada No(1) point (e)* q

انظر
حاشية الصبان، ج٣,ص ١٣٣
شرح الكافية، ج٢, ص ٣٤٣-٣٤٦
الشيوطي، همع الهوامع، ج٥, ص ٢٠٦

3. Boleh terputus atau tersambung ( جواز القطع والاتباع )

a. Jika Na’at lebih dari satu dan Man’utnya sudah jelas diketahui

Contoh:

Di suatu kampung ada nama kholid, dia terkenal rajin, ganteng, kaya. Ketika yang disebut hanya nama kholid ganteng saja, orang-orang sudah faham.

مَرَرْتُ بِخَالِدٍ الغنيِ المجتهدِ الجميلِ
رأيتُ بِخَالِدٍ الغنيَ المجتهدُ الجميلَ

Masing-masing ‘Irab Na’at boleh mengikuti Man’utnya atau terpisah.

قال الرضي : وإذا كثرث نعوت شيء معلومة، أتبعت أو قطعت أو تبع بعض دون بعض

“Jika Na’at lebih dari satu dan Man’utnya diketahui, boleh menjadikan ‘Irab Na’at seperti Man’utnya atau terputus atau bergantian”. Artinya, Isim yang mengikuti Man’ut di’Irab Na’at dan yang tidak mengikuti Man’ut di’irab Na’at Maqtu’

b. Jika dalam satu kalimat ‘Amilnya hanya satu

Contoh:

جَاء خالدٌ و زيدٌ المُجْتَهِدَانِ / المُجْتَهِدَيْنِ

Lafadz المجتهدان menjadi Na’at dan المجتهدين menjadi Na’at Maqtu,

_________
Permasalahanya adalah bagaimana kaidahnya jika dalam suatu kalimat terdapat Na’at dan Na’at Maqtu’, siapa yang harus didahulukan ?

Tartib Na’at Maqtu’ dan Ittiba’ (ترتيب النعت المقطوع والاتباع )

قال الرضي : الاتباع بعد القطع قبيح

Menyambung setelah terputus tandanya jelek”

قال الشيوطي : لأن لا يفصّل بين النعت والمنعوت

“Tidak terpisah antara Na’at dan Man’ut”

Dari kedua pendapat ini bisa Kita simpulkan bahwa: Na’at lebih berhak diawalkan dari Na’at Maqtu’


Demikian pembahasan tetang Na’at dan Man’ut, atas segala kekuranganya mohon maaf. Silahkan untuk merujuk referensi dibawah.

Dilain kesempatan kita akan membahas Tawaabi’ yang kedua yaitu Taukid. Insya Allah.

حاشية الصبان، ج٣,ص ١٣٣
شرح الكافية، ج٢, ص ٣٤٣-٣٤٦
الشيوطي، همع الهوامع، ج٥, ص ٢٠٦
الجمل في النحو، أبو القاسم الزجاجى، ص١٦
شرح تصريح على التوضيح، ج١، ص ١١٥
الأصول في النحو، ج٢ ،ص ٤١-٤٥
حاشية الصبان، ج٣ ص ٦٥
عباس حسن، النحو الوافي، ج٣, ص ٤٩٦
سبويه، الكتاب، ج٢, ص ١٢
ابن السراج، الأصول في النحو، ج ٢، ص ٢٧
ابن الحاجب، الكافية في النحو، ج ١ , ص ٣١٣
ابن مالك، شرح التسهيل، ج ٣, ص ٣١٤
ابن هشام، مغني اللبيب، ج ١ , ص ٩٢ -٢١٨
المبرّد، المقتضب، ج٤, ص ٢٨١
ابن الحاجب، الكافية في النحو، ج ١ , ص ٣١١
السيوطي، همع الهوامع، ج ٥, ص ١٧٦

_______
TMBA 03/10/2019
Zizo

9 0

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 4.7 / 5. Vote count: 325

Tinggalkan Komentar

Next Post

Kaidah Taukid (التوكيد) Lengkap Contoh 'Irab

4.7 (325) بسم الله الرحمن الرحيم Melanjutkan Pasal Tawaabi’ yang kedua setelah Na’at (النعت) yaitu Taukid (التوكيد) ما هو التوكيد وما أنواعه ؟ إن شاء الله سنتعرف على قواعد هذا الاسم وأحكامه مع أمثلة واضحة من القرآن الكريم و نماذج إعرابه Perhatikan contoh-contoh berikut: ذَاتَ يَوْمٍ، جَلَسَ خَالدٌ نَفْسُهُ أَمَامَ […]
error: Content is protected !!