Kaidah Maf’ul Liajlih (مفعول لأجله) Lengkap Dengan Contoh ‘Irabnya

Must Read

Peci Kepunyaan Juha

عِمَامَةُ جُحَاPeci Kepunyaan Juhaكَانَ لِجُحَا جَارٌ شَدِيْدُ البُخْلِ، كُلَّمَا رَأَى جُحَا رَاحَ يَحُثُّهُ بِعَدَمِ الإِنْفَافِ عَلى أَهْلِهِ حَتَّى يُصْبِحُ...

Juha dan Seorang Pencuri Bodoh

جُحَا وَاللَّصُّ الأَحْمَقُJuha dan Seorang Pencuri Bodohأَرَادَ لِصٌّ غَبِيٌّ أَنْ يَسْرِقَ بَيْتَ جُحَا، فَذَهَبَ إِليهِ في مُنْتَصَفِ اللَّيْلِ وَتَسَلَّقَهُ...

Juha dan Sepotong Daging Ajaib

جُحَا وَاللَّحْمُ العَجِيْبُJuha dan Sepotong Daging Ajaibاشْتَهَى جُحَا أَنْ يَأكُلَ لَحْمًا، فَذَهَبَ إلى الجَزَّارِ وَاشْتَرَى مِنْهُ قِطْعَةً مِنَ اللَّحْمِ،...
TMBAhttps://bahasa-arab.com/
Belajar Bahasa Arab tidak semudah membalikan telapak tangan, butuh keseriusan dan istiqomah. Namun tidak ada kata terlambat jika kita ingin ingin mempelajarinya.

4.7
(275)

Maf’ul Liajlih ( مفعول لأجله )

Materi sebelumnya kita sudah selesai membahas Maf’ul Bih ( مفعول به ), Maf’ul Fih ( مفعول فيه ) dan Maf’ul Mutlaq ( مفعول مطلق ). In Syaa Allah sekarang materi Maf’ul Liajlih (مفعول لأجله) tentunya dengan dilengkapi contoh-contoh dari Al-Quran dan cara meng’irabnya.

Perhatikan contoh berikut:

اِجْتَهَدَ خَالِدٌ في دِرَاسَتِهِ رَغْبَةَ النَّجَاحِ

Kholid rajin dalam belajarnya sebab dia ingin sukses.

ضَرَبَ خَالِدٌ زَيْدًا دِفَاعًا عن نَفْسِهِ

Kholid memukul zaid sebab mempertahankan diri.

تَصَدَّقَ خَالِدٌ عَلى الفُقَرَاءِ طَاعَةً لِأَمْرِ رَبِّهِ

Kholid bersedekah kepada Faqir Miskin sebab dia ta’at perintah Tuhanya.

Dari ketiga contoh di atas, kita fahami bahwa, lafadz رَغْبَةً/ دِفَاع/ طَاعَةً adalah faktor penyebab atau alasan yang terkait dengan pekerjaan yang dilakukan Khalid. Khalid rajin sebab ingin sukses, Khalid memukul sebab mempertahankan diri dan Khalid bersedekah sebab menta’ati perintah Allah. Ini yang dinamakan dengan Maf’ul Liajlih.

Definisi Maf’ul Liajlih (تعريف مفعول لأجله)

مفعول لأجله هو اسم منصوب مصدر ، يبين سبب الفعل وعلة حصوله

Maf’ul liajlih adalah Isim manshub yang jenisnya dari Mashdar untuk menjelaskan alasan atau sebab atas dilakukanya suatu perbuatan.

قال ابن مالك
يُنْصَبُ مَفْعُولاً لَه الْمصْدَرُ إِنْ # أَبَانَ تَعْلِيلاً كَجُدْ شُكْراً وَدنْ # وَهْو بِمَا يَعْمَلُ فِيهِ مُتَّحدْ # وَقْتاً وَفَاعِلاً وَإنْ شَرْطٌ فُقِدْ # فَاجْرُرْهُ بِالْحَرْفِ وَلَيْسَ يَمْتَنِعْ # مَعَ الشُّرُوطِ كَلِزُهْدٍ ذَا قَنِعْ

Contoh dalam AlQuran:

وَٱلَّذِينَ صَبَرُواْ ٱبْتِغَآءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ. سورة الرعد ٢٢

Dan orang-orang yang sabar sebab mencari keridhaan Tuhannya….

ابْتِغاءَ : مفعول لأجله منصوب وعلامته الفتحة و هو مضاف
وَجْهِ : مضاف إليه
رَبِّ : مضاف إليه
هِمْ : مضاف إليه

Contoh dalam Syair:

امرئ القيس
فَفَـاضَـتْ دُمُـوْعُ الـعَـيْـنِ مِنِّي صَبَابَةً # عَلَـى النَّـحْرِ حَتَّى بَـلَّ دَمْعِـي مِحْـمَلِـي.

صَبَابَةً : مفعول لأجله منصوب وعلامته الفتحة

Bercucuran air mataku mengalir kerana kerinduan hingga gugur darahku mengalir di atas tengkuk/dada oleh pedang”

Istilah lain untuk nama Maf’ul Liajlih

مفعول لأجله / مفعول من أجله / مفعول سببي / غرض فاعل /

Maf’ul Liajlih / Maf’ul Min Ajlih / Maf’ul Sababi/ Ghard Fa’il

Syarat & Ketentuan (شروط مفعول لأجله)

Agar suatu isim bisa di’irab sebagai maf’ul liajil, dia harus memenuhi syarat berikut:

  • Harus berbentuk Mashdar ( أن يكون مصدرا)

رَغْبَةً / احْتِرَامًا / خَوْفًا / أَمَلاً / ابْتِهَاجًا / تجديدا / تَكْرِيْمًا

Lihat: Cara Pembentukan Mashdar

  • Harus bersatu dengan ‘amilnya dalam satu waktu dan satu Fa’il (مشتركا مع عامله فى الوقت و فاعل واحد )

ضَرَبَ خَالدٌ السّارِقَ خَوْفًا مِنْ فِرَارِهِ

Kholid memukul pencuri sebab takut dia lari

Pemukulan dan alasan takut pencuri lari, keduanya berada pada waktu kejadian yang sama dan dari pelaku yang sama yaitu Kholid. Ketiganya merupakan satu kesatuan tidak terpisahkan.

  • Harus menjadi faktor penyebab/alasan ( مفيدا للتعليل)

Ketika syarat pertama dan kedua sudah terpenuhi, dia juga harus memberikan faidah alasan atau menjadi penyebab atas dilakukanya perbuatan. Jika tidak, maka tidak di’irab sebagai Maf’ul Liajlih. Misalkan:

أرَادَ خَالدٌ إكْرَامَ الضَيْفِ

Kholid bermaksud menghormati tamu.

Lafadz إكْرَامَ meskipun bentuk mashdar dan manshub, namun dia tidak menjadi alasan dari apa yang diinginkan Kholid. Itu hanyalah objek (Maf’ul Bih) dari sesuatu yang kholid inginkan.

Beda dengan contoh misalkan,

أرَادَ خَالدٌ ذَبْحَ البقرةِ إكْرَامَ الضَيْفِ

Kholid bermaksud nyembelih sapi sebab menghormati tamu.

Penghormatan kepada tamu menjadi penyebab dari keinginan khalid menyembeli sapi.

Maf’ul Liajlih Antara Nakirah & Makrifat

a. Apabila tidak memakai  Alif Lam Ta’rif maupun Idhafat.

Contoh :

أُغَلِّفُ الكِتَابَ صَيَانَةً لَهُ

Aku menyampuli buku sebab untuk menjaganya.

أَجْمَعُ القَمَامَةَ فِى أَكْيَاسٍ مُحَافَظَةً عَلَى نَظَافَة البَيْئَةِ

Aku kumpulkan sampah dalam kantong karna menjaga kebersihan lingkungan

يُمْنَعُ التَّدْخِيْنُ فِى الأَمَاكِنِ العَامَةِ مَنْعًا لِلتَلَوُّثِ

Dilarang merokok di tempat umum sebab untuk mencegah polusi

تَصَدَقْتُ ابْتِغَاءً لِمَرْضَاةِ اللَّهِ

Aku bersedekah sebab mengharapkan keridhoan Allah.

ضَرَبَ خَالدٌ السّارِقَ خَوْفًا مِنْ فِرَارِهِ

Kholid memukul pencuri sebab takut dia lari.

Lafadz منعا / محافظة / صيانة/خَوْفًا/ابْتِغَاءً semuanya Nakirah tanpa alif lam maupun  Idhafat yang di’irab sebagai maf’ul liajlih.

Ketika isim-isim di atas tidak ditempeli Lam ta’rif dan diidhafatkan, pada umumnya dia akan selalu nashab dan itu lebih di prioritaskan. Mesipun boleh juga menambahkan lam ta’lil (lam untuk menunjukan alasan), namun kedudukan ‘Irabnya berubah menjadi Syibh Jumlah (Jar Majrur)

لِلصِيَانَةِ له / لِلْمُحَافَظَةِ عَلَى نَظَافَة البَيْئَةِ / لِمَنْعِ التَّلَوُّثِ / لِلْخَوْفِ مِنْ فِرَارِهِ / لِابْتٓغَاءِ مَرْضَاةِ اللَّهِ

Dalam AlQuran:

وَدَّ كَثِيرٌ مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّونَكُم مِّن بَعْدِ إِيمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِندِ أَنفُسِهِم مِّن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ. سورة البقرة ١٠٩

Sebagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, sebab kedengkian yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran.

Lafadz حَسَدًا adalah Maf’ul Liajlih Nakirah.

b. Apabila memakai alif lam ta’rif

Ketika Maf’ul Liajlih memakai alif lam, pada umumnya dia akan majrur dengan huruf lam ta’liil yang ‘irabnya berubah menjadi syibhul Jumlah (jar majrur). Artinya, boleh manshub tanpa lam ta’lil dan boleh juga majrur sebab terdapat lam ta’il. Namun majrur lebih diutamakan dari pada manshub. Contoh:

جَاهَدَ خَالدٌ الدفاعَ عَنِ الحَقِّ -» جَاهَدَ خَالدٌ لِلدِفَاعِ عَنِ الحَقِّ

الدفاعَ : مفعول لأجله منصوب
لِلدِفَاعِ : جر و مجرور في موقع مفعول لأجله

c. Apabila diidhofatkan

Ketika Maf’ul Liajlih diidhafatkan, dia boleh Nashab secara langsung atau didahului Lam Ta’lil menjadi (Syibh Jumlah). Kedua alternatif ini diperbolehkan dan statusnya setara hanya beda ‘irab saja.

Contoh:

صَامَ خَالدٌ ابْتِغَاءَ مَرْضَاةِ اللّهِ / صَامَ خَالدٌ لابتِغَاءِ مَرْضَاةِ اللّهِ

ابْتِغَاءَ : مفعول لأجله منصوب وهو مضاف
لابتِغَاءِ : جر و مجرور في موقع مفعول لأجله

Dalam AlQuran:

وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَإِمْلَاقٍ . سورة الإسراء ٣١

Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu sebab takut miskin

وَالَّذِينَ صَبَرُوا ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ. سورة الرعد ٢٢

Dan orang-orang yang sabar karena mencari keridhaan Tuhannya

وَمَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمُ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ اللَّهِ سورة البقرة ٢٦٥

Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya sebab mencari keridhaan Allah.

Maf’ul Liajlih pada ketiga Ayat diatas, semuanya diidhafatkan. ‘Irabnya sebagai maf’ul liajlih sekaligus menjadi Mudhaf.

خَشْيَةَإِمْلَاقٍ / ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ / ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ اللَّهِ

Hukum ‘Irab Maf’ul Liajlih

a. Wajib Manshub

Maf’ul liajlih wajib manshub ketika huruf Jar Lam Ta’lil dibuang dan sudah memenuhi ketiga syarat di atas, yaitu bentuknya mashdar, menjadi faktor penyebab dan menyatu dengan ‘amilnya dalam satu waktu dari satu fa’il.

Knp lam ta’lil ini selalu ingin masuk pada maf’ul liajlih? Sebab pada dasarnya maf’ul Liajlih itu memakai Lam Ta’lil, namun kemudian dibuang secara lafadz yang mewajibkanya berharakat nashab. Adapun secara makna, meskipun sudah dibuang dan diganti dengan tanda nashab, lam ta’lil tetap harus tersirat di dalamnya.

b. Harus didahului Huruf Jar

Apabila maf’ul liajlih tidak memenuhi salah satu syarat di atas, dia harus dimasuki Lam (لام تعليل)

قال ابن مالك
فَاجْرُرْهُ بِالْحَرْفِ وَلَيْسَ يَمْتَنِعْ # مَعَ الشُّرُوطِ كَلِزُهْدٍ ذَا قَنِعْ

  • Contoh ketika tidak memenuhi syarat bentuk Mashdar

جَاءَ خَالدٌ إلى بَيْتِي لِلْقَلَمِ

Kholid datang ke rumahku sebab pena itu

أعْجَبَتْنِي الحَدِيْقَةُ لِأَشْجَارِهَا الجَمِيْلَةِ

Taman ini membuatku kagum sebab pohonya yang bagus.

Kedua lafadz القلم/الأشجار tidak memenuhi syarat untuk dinashabkan sebagai Maf’ul Liajlih karena bukan bentuk Mashdar. Jadi alternatifnya dengan menambahkan lam ta’lil jika ingin menyiratkan makna maf’ul Liajlih. Namun, ‘irabnya jar majrur.

Huruf Jar yang bisa dipakai tidak terbatas pada huruf lam ta’lil, boleh juga menggunakan huruf jar lainya seperti ( ِفِي/مِنْ/ب). Semuanya memiliki kandungan arti “sebab/alasan” ketika dipergunakan dalam susunan Maf’ul Liajlih.

Contoh dalam AlQuran:

لَوْ أَنْزَلْنَا هَٰذَا الْقُرْآنَ عَلَىٰ جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ. سورة الحصر ٢١

مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ : جر و مجرور في موقع مفعول لأجله متعلقان بخاشعا

Kalau sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah

فَبِظُلْمٍ مِنَ الَّذِينَ هَادُوا حَرَّمْنَا عَلَيْهِمْ طَيِّبَاتٍ. سورة النساء ١٦٠

 فَبِظُلْمٍ : جر و مجرور في موقع مفعول لأجله متعلّق  ب حَرَّمْنَا

Maka disebabkan kezaliman orang-orang Yahudi, kami haramkan atas (memakan makanan) yang baik-baik.

Contoh dalam Hadist:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ عُذِّبَتْ امْرَأَةٌ فِي هِرَّةٍ سَجَنَتْهَا حَتَّى مَاتَتْ…..صحيح البخارى رقم ٣٢٢٣

فِي هِرَّةٍ : جر و مجرور في موقع مفعول لأجله متعلّق ب (عُذِّبَتْ)

Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada seorang wanita disiksa disebabkan seekor kucing yang dikurungnya hingga mati kelaparan”.

  • Contoh ketika tidak memenuhi syarat sebab tidak menjadi faktor penyebab

قَابَلَ خَالدٌ صَدِيْقَهُ فَجْأةً

Kholid menemui kawanya secara tiba-tiba

lafadz فَجْأةً meskupun bentuk Mashdar, namun tidak memenuhi syarat untuk dijadikan Maf’ul Liajlih karena tidak menjadi alasan atas perbuatan yang dilakukan Kholid.

Lafadz فَجْأةً sebagai Hal/Maful Mutlaq/Maf’ul Bih dari Fi’il yang dibuang. “Perbedaan pendapat Ulama”. Pelajari pada pasal masing-masing.

  • Contoh ketika tidak memenuhi syarat menyatu dengan ‘amilnya dari sisi waktu.

جِئْتُكَ اليَوْمَ لِلاِجْتِمَاعِ غَدًا

Aku datang kepadamu hari ini karena meeting besok.

Waktu datang dengan waktu meeting berbeda hari, jadi lafadz Ijtima’a tidak boleh Manshub secara langsung sebagai Maf’ul Liajlih karna hilang syarat.

  • Contoh ketika tidak memenuhi syarat karna terlahir dari dua Fa’il

زَارَ خَالدٌ صَدِيْقَهُ لِإِكْرَامِ زَيْدٍ لَهُ

Fa’il untuk زَارَ adalah خَالدٌ
Fa’il untuk Mashdar إكرام adalah Zaid. Hal ini membuat lafadz إكرام tidak berhak Manshub secara langsung sebagai Maf’ul Liajlih, dia harus melalui perantara Lam Ta’lil seperti pada contoh-contoh sebelumnya.

Hal ini terjadi karena dalam satu kejadian dan satu alasan terdapat dua Fa’il. Jadi bagaimana terjemahnya ?

Kholid mengunjungi kawanya agar Zaid menghormati dia (kawanya)

زَارَ خَالدٌ صَدِيْقَهُ: فعل فاعل مفعول به

لِإِكْرَامِ : اللام للتعليل ( جر و مجرور ) في موقع مفعول لأجله متعلّق ب بفعل ‘زار’ وهو مضاف

زَيْدٍ : مضاف إليه / مضاف إلى المصدر (إكرام) مجرور وعلامة جره الكسرة وهو فى محل رفع فاعل المصدر

‘Amil Maf’ul Liajlih

Mashubnya Maf’ul Liajlih tidak dengan sendirinya, melainkan oleh ‘Amil-Amil. Siapakah mereka ?

a. Fi’il (فعل)

Pendapat Ulama Basyrah: “Maf’ul Liajlih pada dasarnya dinashabkan karena Lam Ta’lil dibuang setelah memenuhi semua syarat.

Pendapat lain : “Maf’ul Liajlih Manshub dengan Fi’ilnya”

Lalu bagaimana jika Fi’il tersebut Lazim (Bukan Muta’addi). Apakah tetap fi’il tersebut sebagai ‘Amilnya ? Contoh:

قَامَ خالدٌ إِكْرَامًا لِضَيْفِهِ

Asalnya:

قَامَ خالدٌ لإكْرَامِ ضَيْفِهِ

Perhatikan Lafadz قَامَ، dia adalah Fi’il Lazim yang tidak beramal menashabkan Objek ( Maf’ul Bih) karena memang tidak dibutuhkan kecuali melalui perantara Huruf Jar.

Lalu kenapa bisa dengan Fi’il Lazim tersebut membuat Nashab (Maf’ul Liajlih) ?

Seperti yang diutarakan di atas, bahwa nashabnya Maf’ul Liajlih berawal dari membuang huruf Lam Ta’lil setelah memenuhi semua syarat. Artinya, fi’il lazim tersebut sudah menjadi Muta’addi dengan perantara Huruf Jar (Lam Ta’lil) yang nempel pada Maf’ul Liajih sebelum dia dibuang dan dinashabkan.

Jadi, baik fi’il lazim maupun Muta’addi sebenarnya tidak berperan dalam menashabkan Maf’ul Liajlih, karena nashabnya dia akibat membuang Lam Ta’lil dan hubungan dia dengan ‘Amilnya (Fi’il) bukan seperti Maf’ul Bih yang menjadi sasaran dari pada si pelaku dan bukan penyebab atas terjadinya perbuatan.

Hubungan Maf’ul Liajih dengan ‘Amil (Fi’il) karena keterkaitan makna dari segi dia menjadi penyebab atas terjadinya perbuatan yang dilakukan si pelaku.

Tidak akan ada perbuatan jika tidak ada sebab, Kholid tidak akan sholat jika dia tidak ta’at kepada Allah, Kholid tidak akan ujug-ujug memukul anaknya jika dia tidak punya alasan, baik untuk mendidik ataupun alasan lain.

Catatan:

Dalam masalah Fi’il menjadi ‘Amil, terdapat banyak perbedaan Para Ulama, untuk perluasan bisa merujuk referensi kitabnya.

Dalam hal membuang huruf Jar dari Maf’ul Bih diperbolehkan dengan syarat tidak terjadi kesalah fahaman. Adapun membuang huruf jar dari Maf’ul aliajlih, sudah jelas boleh tanpa syarat kerena memang sudah menjadi hak dia.

قال ابن مالك
وَعَـدَّ لاَزِمـاً بِحَـرْفِ جَـرَّ  #  وَإِنْ حُـذِفْ فَالنَّصْبُ لِلْمُنْجَرَّ

Contoh:

قَامَ خالدٌ بالصلاة لِطَاعَةِ اللّهِ

Kholid mendirikan sholat sebab ta’at kepada Allah.

Irabnya:

بالصلاة : جار ومجرور في محل مفعول به غير صريح

لِطَاعَةِ: جار ومجرور في محل مفعول لأجله
________
قَامَ خالدٌ الصلاةَ طَاعَةً لِلّهِ

الصلاةَ : مفعول به منصبوب
طَاعَةً : مفعول لأجله منصوب

Jika memang mahalnya ingin disebutkan, jadi ‘Irabnya seperti di atas. Namun jarang karna biasanya cukup menyebut Jar dan Majrur Muta’allaq dengan……..

Tidak boleh dibuang jika takut terjadi kesalah fahaman atau membingungkan, terutama dari Maf’ul Bih. Misalkan:

رَغِبْتُ خَالِدًا

Orang akan bingung memperkirakan huruf Jar apa yang dibuang, apakah في atau عن. karna keduanya memiliki makna berbeda. ( رَغِبْتُ عن خَالدٍ)Aku membenci Kholid, dan ( رَغِبْتُ فِي خَالدٍ ) Aku menyukai Kholid.

Lihat:

انظر: شرح الرضي على الكافية، ج١, ص ٥٠٩
انظر : أسرار العربية، لابن الأنبارى، ص ١٨٦

b. Mashdar (مصدر)

‘Amil kedua yang membuat Nashab Maf’ul Liajlih adalah Mashdar. Contoh:

الاِرْتِحَالُ طَلَباً لِلْعِلْمِ واجبٌ

Berjelajah sebab untuk mencari Ilmu adalah wajib.

ضَرْبُ خَالدٍ ابْنَهَ تَأدِيْبًا لَهُ

Pemukulan kholid terhadap anaknya karena alasan mendidik dia.

صِيَامُ رَمَضَانَ طَاعَةً لِلَّهِ وَاجِبٌ عَلى كُلِّ المسلم

Puasa Ramadhan karna taat kepada allah adalah wajib bagi setiap muslim

Lafadz طَلَباً/طَاعَةً/ تَأدِيْبًا adalah Maf’ul Liajlih yang Manshub dengan amil mashdar الاِرْتِحَالُ/ ضَرْبُ / صِيَامُ

c. Isim Muystaq (Isim Fa’il, Isim Maf’ul dan Syigh Mubalaghah)

‘Amil selanjutnya yang membuat Nashab Maf’ul Liajlih adalah Isim-Isim Muystaq.

Pelajari materi: Isim Fa’il dan Isim Maf’ul 

Contoh:

خَالِدٌ مُسَافرٌ طلباً لِلْعِلْمِ

Kholid berpergian karna mencari ilmu

هُوَ مَحْبُوْبٌ إِكْرَامًا لِأَخِيْهِ

Dia disukai karna menghormati saudaranya.

خَالِدٌ فَطِيْنٌ فِي دراستِهِ أَمَلاً للنجاح

Kholid sangat cerdas dalam belajar karna berharap sukses.

Semua Lafadz طلباً/ إِكْرَامًا / أَمَلاً adalah Maf’ul Liajlih yang Manshub dengan Isim Fa’il مُسَافرٌ, Isim Maf’ul مَحْبُوْبٌ dan sighah Mubalaghah فَطِيْنٌ

d. Isim Fi’il ‘Amr

‘Amil selanjutnya yang membuat Nashab Maf’ul Liajlih adalah Isim Fi’il ‘Amr

Contoh:

صَهْ إِجْلَالاً لِلأستَاذِ يَتَكَلَّم

Diamlah kau sebab untuk menghargai Ustadz lagi berbicara.

Lihat referensi:

انظر : التطبيقى النحو، عبده الرّاجحى، ص ٢٣٧-٢٣٩

Membuang Amil Maf’ul Liajlih

Apakah boleh ‘Amil-‘Amil ini dibuang ?

Ya boleh, apabila yang dibicarakan sudah bisa difahami dan untuk tujuan meringkas. Biasanya ini terjadi dalam menjawab sebuah pertanyaan (لِمَاذا) kenapa…?

Contoh:

السؤال : لماذا تَعَلَّمْتَ اللّغةَ العربيةَ ؟

Kenapa kau belajar bahasa arab ?

الجواب : حِفْظًا لِسَلاَمَتِهَا

Sebab menjaga keutuhanya

السؤال : لِمَاذَا سَكَنْتَ فِي ضَوَاحِى المَدِيْنَةِ ؟

Kenapa kau tinggal dipinggiran kota ?

الجواب : بُعْدًا عَنِ الضَوْضَاءِ

Karena jauh dari kebisingan.

Kedua ‘Amil pada jawaban di atas dibuang, apabila ditampakan seperti ini:

الجواب : سَكَنْتُ فِي ضَوَاحِى المَدِيْنَةِ بُعْدًا عَنِ الضَوْضَاءِ

الجواب : تَعَلَّمْتَ اللّغةَ العربيةَ حِفْظًا لِسٕلاَمَتِهَا

لِمَاذَا ذَهَبْتَ إلى بَيْتَهَا ؟

Kenapa kau pergi ke rumah dia ?

شَوْقًا لَهَا

Sebab aku rindu padanya.

Karna sudah ngaji di TMBA, jika ada pertanyaan seperti di atas, jawab langsung dengan Maf’ul Liajlih lebih simple karena di dalamnya sudah tersirat arti “karena dan sebab”

Kepanjangan kalau jawabnya begini

لأنّي bla bla bla….

انظر : النحو الوافى، عباس حسن، ج٢، ص١٩٦

Mendahulukan Maf’ul Liajlih dari ‘Amil

Apakah boleh mendahulukan Maf’ul Liajlih dari pada ‘Amilnya ?

Ya boleh, menurut pendapat sebagian Ulama. Contoh

قَصْدًا لِلنُزْهَةِ رَكِبْتُ البَاخِرَةَ
طَاعةً لأمرِ اللّهِ صُمْتُ رَمَضَانَ
تَأدِيْبًا لَهُ ضَرْبُ خَالدٍ ابْنَهَ

Pada contoh Maf’ul Liajlih di atas, semuanya didahulukan dari ‘Amilnya.

انظر : أسرار العربية، ابن الأنبارى، ص ١٨٩
انظر : همع الهوامع، ج٢, ص ١٠١
______

Demikian pembahasan materi Maf’ul Liajlih, semoga bermanfaat. Atas segala kekurangan silahkan merujuk referensi tertera.

Untuk Tafsir dari contoh-contoh AlQuran dan Hadist, diharapkan untuk membuka kitab tafsiernya langsung agar lebih bisa memahami maknanya. Karena pada contoh yang diberikan berupa potongan2 tidak kumplit yang hanya diambil pada bagian Maf’ul Liajlih saja.

انظر : النحو العربى، إبراهيم بركات، ص ٣٠١-٣٥٠
انظر: شرح الرضي على الكافية، ج١, ص ٥٠٩
انظر : أسرار العربية، لابن الأنبارى، ص ١٨٦
انظر : التطبيقى النحو، عبده الرّاجحى، ص ٢٣٧-٢٣٩
انظر : النحو الوافى، عباس حسن، ج٢، ص١٩٦
انظر : أسرار العربية، ابن الأنبارى، ص ١٨٩
انظر : همع الهوامع، ج٢, ص ١٠١

Wallahu’alam.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 4.7 / 5. Vote count: 275

No votes so far! Be the first to rate this post.

Recomended

Juha dan Seorang Pencuri Bodoh

جُحَا وَاللَّصُّ الأَحْمَقُJuha dan Seorang Pencuri Bodohأَرَادَ لِصٌّ غَبِيٌّ أَنْ يَسْرِقَ بَيْتَ جُحَا، فَذَهَبَ إِليهِ في مُنْتَصَفِ اللَّيْلِ وَتَسَلَّقَهُ حَتَّى أَصْبَحَ فَوْقَ سَطْحِ البَيْتِSeorang...

Fa’il dan Naibul Fa’il (الفاعل ونائب الفاعل) Lengkap dengan ‘Irab

 البحث عن الفاعل ونائب الفاعل ( قواعد و إعراب) مع أمثلة واضحةSebagaimana kita ketahui bahwa Isim-Isim yang dirafa'kan atau yang disebut dengan istilah marfu'atulasma...

Tanya Jawab Nawhu Sharaf Bagian#1

Kumpulan tanya jawab seputar Nahwu dan Sharaf Bagian#1Materi ini disajikan untuk bahan muraaja'ah yang pembahasanya akan dimulai dari pasal kalam. Diharapkan dari pertanyaan-pertanyaan ini...

Percakapan Bahasa Arab Tentang Kebaikan (الإحسان)

الإِحْسَانُKebaikanنورة : رائحةُ الطعامِ الّذي أَعْدَدْتِهِ ياأمّي،  يَجْعَلُني أَشْعُرُ بالجوعNurah: "Ibuku, aroma makanan yang Anda siapkan membuatku merasa lapar".الأب : بالتأكيد، أُمُّكِ تمتلك مَوْهِبَةً...

4 COMMENTS

  1. Boleh tk kalau dikatakan ayat dari surah AlHashr من خشية الله digunakan harf jarr kerana terlahir dari 2 faail?

Tinggalkan Komentar

Latest News

Peci Kepunyaan Juha

عِمَامَةُ جُحَاPeci Kepunyaan Juhaكَانَ لِجُحَا جَارٌ شَدِيْدُ البُخْلِ، كُلَّمَا رَأَى جُحَا رَاحَ يَحُثُّهُ بِعَدَمِ الإِنْفَافِ عَلى أَهْلِهِ حَتَّى يُصْبِحُ...

Juha dan Seorang Pencuri Bodoh

جُحَا وَاللَّصُّ الأَحْمَقُJuha dan Seorang Pencuri Bodohأَرَادَ لِصٌّ غَبِيٌّ أَنْ يَسْرِقَ بَيْتَ جُحَا، فَذَهَبَ إِليهِ في مُنْتَصَفِ اللَّيْلِ وَتَسَلَّقَهُ...

Percakapan Bahasa Arab Tentang Kebaikan (الإحسان)

الإِحْسَانُKebaikanنورة : رائحةُ الطعامِ الّذي أَعْدَدْتِهِ ياأمّي،  يَجْعَلُني أَشْعُرُ بالجوعNurah: "Ibuku, aroma makanan yang Anda siapkan membuatku merasa lapar".الأب : بالتأكيد، أُمُّكِ تمتلك مَوْهِبَةً...

Hujan adalah karunia (Bahasa Arab)

Tidak diragukan lagi bahwa Hujan adalah berkah dan karunia Allah Subhanahuwata'allah bagi semua makhluk hidup di muka bumi ini.Dengan air hujan semua kebutuhan air...

6 Etika Penting Dalam Islam [Hiwar Bahasa Arab]

Dialog halaman 131 dan 138.مِنْ الآدَابِ الإِسْلاَمِيَّةِEtika Islamiغَابَ إِبْرَاهِيْمُ وَلَمْ يَحْضُرْ الدَّرْسَ الأَمْسِ لِأَنَّهُ كَانَ مَرِيْضًا، فَعَادَهُ يُوْسُفُ صَدِيْقُهُ لِيَطْمَئِنَّ عَلى صِحَّتِهِ، فَسَأَلَهُ إِبْرَاهِيْمُ...

Shighah Mubalaghah (صيغة المبالغة)

Shighah Mubalaghah (صيغة المبالغة)Definisi Sighah Mubalaghah (تعريف صيغة المبالغة)هي اسم تشتق من الفعل الثلاثي غالبًا و من الرباعي أحيانًا ، للدلالة على كثرة حدوث...

Sponsored Articles

More Articles Like This